Balada Car Hunting

Saya tidak pernah menyangka, car hunting can be this difficult. Saya selalu percaya for everything … semua hal ada jodoh nya, seperti juga beli barang apapun itu. Hal yang simpel, seperti saat saya beli baju. Saya bukan termasuk tipe konsumtif yang tiap kali masuk toko, saya pasti belanja. Based on my needs seperti baju, pada saat saya butuh … belum tentu pada saat itu juga saya masuk toko, belanja, pasti langsung dapet, Happy Ending. It’s not as simple as that. Saya selalu berpikir, barang itu yang akan memanggil saya. Terkadang saya bisa menemukan baju yang posisi nya kadang agak nyelempit, tapi pas, cocok dan menghasilkan Happy Ending pada acara belanja saya.

Begitupun acara car hunting saya kali ini. Sebelum-sebelumnya, saya tinggal terima jadi … alm. Papie saya, kakak lelaki saya ataupun suami kakak saya yang lebih involve dalam pemilihan dan pencarian mobil untuk keluarga kami. All these years sejak saya bisa setir sendiri, ngertinya cuman pake doang. The rest, Mr. Driver takes care of the rest heheheeh … supir-supir kami have been in the family for 30 years. Pak Man akhirnya retired beberapa tahun yang lalu, sambil every once in a while nongol ke rumah sekedar ngobrol-ngobrol dengan mamie atau kalau ada acara di rumah, nongol sambil bawa sajen (lemper buatanya bu Man enaaaaaak banget). Cak Nono, kalau gak salah dari saya masih bayi juga udah joined the club, sampe sekarang udah bercucu … jadi oper ikut keluarga kakak cewek saya. Alhasil, sekarang kami (saya dan mamie) kebagian si Mindy. Halaaah … jadi inget serial tahun 80an, si Mork and Mindy. Aslinya namanya si Parmin. Mindy ehhh Parmin, dulu ikut keluarga Tante saya. Cuman karena we considered Tante saya rada nyentrik, eh lah kok nular ke mantan anak buah nya. Sering kali mislek antara order kami dengan hasilnya. Next time, saya ceritain deh … gimana errornya si Mindy … bikin saya gulung-gulung bener.

Anyway (kok jadi nglantur), dongengnya berawal dari mobil yang biasa dipake mamie considered to be old dan akhirnya kita putuskan untuk dijual saja. Mamie berpikiran untuk mentake-over mobil saya yang considered as mobil niaga, yang bisa dipake rame-rame sama temen-temen arisan, temen ngaji ato temen-temen golf nya mamie yang segambreng itu. Well … okay … MONGGO. It leaves me carless for weeks, event almost a month. Tapi saya jadiin kesempatan, mayan juga gak usah nyetir! Mindy ready buat anterin saya ke mana2. Sebagai perempuan penebeng nomer 1, saya juga harus menyesuaikan jadwal saya dengan acara Mamie ataupun jadwal Mindy jemputin keponakan-keponakan saya. Hmmm … saya jadi tau, kao saya gak di rumah kegiatan lain dari Mindy adalah supir cadangan kakak tertua saya buat jemputin anak-anaknya.

Apakah saya buru-buru cari the new one? Errr … enggak juga. Saya tiap hari liat iklan baris di koran … tapi barangnya belum manggil. Sampai my best Buddy sejak jaman kuliah, Adrian Laksono, yang kebetulan lagi jadwalnya pulang dari offshore saya paksa-paksain buat nganterin saya berburu mobil. Sapa tau ada mobil yg manggil heheheh …
Senin itu saya lagi sakit, tidur seharian di rumah … eh sore-sore Sonny (panggilan Adrian) telpon.
Sonny (S): Bu, mau jalan jam berapa?
Me : Loh, aku hari ini teler Pak. Masuk kantor aja enggak.
S : Ya elaah … mumpung aku blum balik offshore buuuu. Bisa bangun ‘kan?
Me : Bisa sih.
S : OK, gw jemput jam 4 ya?
Me : Ya wes … *pasrah*

Sampai rumah saya, instead of langsung berangkat, dia malah masuk-masuk rumah saya liat detil tangga, cabinet di dapur, pintu wese saya yang agak exhibitionist kata orang-orang. Dia bawa si Gondo, temen kuliah saya yang jadi kontraktor (sebenernya saya udah booking si Gondo buat renovasi cabang baru kantor saya, alhasil sempet tarik-tarikan antara saya dan Sonny buat dapetin si Gondo … halaaah capedeeeee!). Setelah puas, dia langsung buru-buru ngajak saya cabut.

Sampai di tempat orang yang punya mobil yang kayak saya pengenin sudah menjelang maghrib, tapi masih cukup cahaya matahari buat ngecek. Well … I left it all to him. Begitu pintu garasi dibuka … saya langsung … melongo …. this is like a dream come true! I really want this car … silvery and looks really nice.
Saya bisiki Sonny, Bagus ya Pak?
Sonny hanya bilang … hmmmm!
In 15 years, he hasn’t changed a bit. Saya hanya liat dia dari kejauhan, agak serem, dengan gaya nya yang a la Gogon itu waktu melihat kap mesin, dan bagasi. Pandangannya sangat menusuk … JLEB!
Sedang si Gondo asik-asik melihat mesin sambil menyalakan senter (I’m pretty damn sure dia gak terlalu ngeh tentang mesin), Sonny menyalakan mesin. Saya ikut masuk ke dalam mobil, sambil ngobrol bisik-bisik dengannya.
“So??” tanya saya.
“Kamu mau mobil ini Bu?”
“I don’t know? Looks good sih.”
“Kamu mau aku nawar?”
“Errr … aku belum liat yang lain sih. What do you think?”
“Not bad, tapi aku gak berani recommend. Just standard sih.”
“Trs …”
“Sabar lah, kita cari yg lain ya Bu?” Saya mengangguk pasrah.

Di perjalanan pulang, mulei deh ceramah tentang mobil. Yang A, B, C, D … at the end, udah lah … kalo gak buru-buru, ntar gw tanyain temen-temen. Anak-anak mesin banyak yg jual beli mobil kok. CAPEDEEEEEE …
Ternyata saya harus meneruskan karir sebagai prempuan penebeng lagi. Ternyata jadi perempuan penebeng itu kurang nyaman. For every once in a while emang enak … gak perlu nyetir sendiri, dianter jemput. Tapi kalo tiap hari … aduuuuuu …. gak deh! Kudu properly liat jadwal mulu. Dan buntut-buntutnya, Mamie udah mulei … “Kalo cari mobil yang serius!” Hmmmm … mulei bosen ditebengi deh si Mamieh! Tapi somehow, saya teuteup yakin, “You’ll find me!”

Pernah sih saya berusaha sendiri, cewek-cewek berdua sama Ambalika Kusuma, sahabat saya dari SMP pas abis nyalon di minggu yang cerah, berburu mobil yang saya pengen. Mana di koran disebutin harga yang agak miring … Saya minta Lika but nelpon si pemasang iklan.
Lika (L): Pak Oris?
L : Kalau mau liat mobil masih ada?
L : Minta berapa?
L : Alamat?
L : Bagus gak ya?
L : Loh Bukan Pak Oris? Dengan siapa? Owhh Pak Reza, okay deh.

Me : Pak Reza apa Pak Oris?
L : Pak Reza.
Me : Lah kok Pak Oris?
L : Niii liattt … Oris kan? Terus nomer telponnya? Ya gw cari Pak Oris dong?
Me : *Bingung mode on* Geblekkkk … Oris tuh orisinall kaliiiii
L : Bow … serius lo? Wah, gw gak ikutan turun deh … malu gw!
hahahahahahahahh ….

Ternyata sekelebatan mobil itu tidak seperti dugaan kami. Body kurang yahud. Untung gak ngajak Sonny. Bisa tambah panjang aja itu slepetan Sonny buat saya.

Belum sempet dia dapetin mobil buat saya, ehhh … tiba-tiba dia udah jadwalnya balik melaut. See you in two weeks time! Mau gak mau saya hunting lagi sendiri, dengan keyakinan … Find me … Find me … you silvery classy luxurious car! (aduh aduh aduh … saya mulei hyperbolic!). Didn’t do too much effort, di sabtu pagi yang indah, pada saat saya akan berangkat ngantor … ehhh … ada satu iklan tentang that silvery classy luxurious car (at least based on my own version). Saya tinggalin nomer telpon untuk ditelpon either my mom or Cak Nono or even my brother/brother-in-law.
Finally, it’s a done deal! Walopun pas sampe rumah si Mamie bilang, ipar saya rada ngomel … katanya dia udah persuade temennya buat jual mobil nya buat saya. WHATTTT??? Are you crazy or what??? Ide yang menurut saya agak absurd … orang gak mau jual mobilnya, kok dipaksa-paksa. Sutra laaa … SHe’s such a nice person cuman suka denger her own inner voice instead of yang menurut kewajaran bersama.

At the end, everybody’s happy …

Sepulang kantor, Senin kemaren … that silvery little thing already in the car port waiting for me. Saya elus perlahan, “Finally you found me!”

The only thing yang ingin saya lakukan adalah ….. jadi pengen cepet-cepet nunjukkin ke Sonny … what a nice silvery classy luxurious little thing in my car port now. Cepet pulang, Sonnnn!

Advertisements

Unhappy People … It’s all in the state of mind par deux

Kalau diingat, saya pernah posting kayak gini nih (boleh diclick dulu kalo lupa) yang inti nya ada teman saya yang sangat-sangat tidak happy dengan hidupnya, mengirikan hal-hal yang di luar dari dirinya, dan nothing seems to be right lah intinya gituuuu.

Kemarin siang, tiba-tiba dia online yang menanyakan masalah video call. Saya jawab seadanya karena saya juga tidak terlalu tau banyak tentang gadget yang terlalu canggih. Mulei deh dia jelek-jelekin dirinya sendiri. Aku tuh emang gaptek deh, Mbak! Gak ngerti bedanya 3G ama ini itu blabla ahak ahak …

Ceritanya Yoga suami Dina bakal ditugaskan beda kota dengannya. Sambil menunggu settling down di tempat baru, mereka akan menggunakan jasa 3G ini ato video call atau apa lah. Biar si Genduk bisa liat bapaknya. Saya bilang, Bagus dong Din! heheheh … in her case … saya suka jadi kayak motivator, mengungkapkan kata-kata yang encouraging while dia semakin dipuji semakin ngomong nya enggak-enggak! As usual, kalo saya lagi bisa menahan diri, kalo saya lagi in a very good mood, I surely can put up with all her unhappiness, kalo kumat ya saya slepet ajah!

Beberapa hari yang lalu, saya lagi PMS dan gabisa nemu coklat di mana-mana, eeehhh dia asik-asik aja cerita kalau kepindahan suami nya membuyarkan segala impian mereka (ato impiannya ya?). Mereka baru aja DP or beli ya (kurang ngeh) second home mereka, yang rencananya bakal didesign sesuai dengan rencana mereka. Huge backyard and everything. Pokoke udah well-planned lah. Tapi dengan new assignment yg didapet Yoga semua nya istilahnya fall apart in pieces. Curhat lah dia dengan berbagai macam ucapan yang menguras energi saya. Capek lah, sebel lah ….
Asyik … kesempatan, saya slepet aja dulu sekali.
Me : Emang mas Yoga dapet gajinya kecil banget ya sampe dirimu menyesali keputusan Mas Yoga? (pdhal saya tau banget kalo si Yoga ini ketrima di perusahaan oil gas yang bereputasi international).
Dina (Dn) : Gak sih, malah dapet nya lebih gede banget bisa buat tambah-tambah ini itu.
Me : Good dong! Alhamdulillah … (sedappp … segitunya saya … dia sebel malah saya alhamdulillah in!)
Dn : Tapi aku gak suka rencana yang udah kita buat jadi buyar.
Me : Sebuyar apa? Bikin kamu gak bisa hidup dan akan menderita selamanya karena putusan mas Yoga? (asyik … hiperbolic mode on!)
Dn : Rumah itu mbakkk … impian ku … aku udah rancang-rancang. 1/2 eM di tempat baru gak bakal jadi apa-apa? Paling rumah kecil standart gitu. (Mulei dehhh .. muleiiii …1/2 eM, kalo dibeliin krupuk bisa buka pabrik kali ya?)
Me : Aisee … sayang banget yaaa?
Dn : Ya iya laaaahhhh … pokoke sebel berat lah!
Me : Yo wes … pisahan aja kalian. Ketemuan 3 bln sekali! At least dia cari duit di tempat baru, aliran kas lancar, rumah baru tetep seperti rencana, problem solved ‘kan? (biar mampus … saran saya buat pisah kota dan ketemuan 3 bln skali! Sadis kaliii)
Dn : Ya gak gitu sih maksudnya, tp aku gak tahan … aku benci sama situasi ini.
Me : Okay … kalo benci … mau dibiarin apa cari jalan tengah?
Dn : Ya pasti jalan tengah lah …
Me : Okay then … work it out! Let me know kalo butuh bantuan. (TITIK … gak usah pake panjang-panjang!)

Ehhh tadi siang, saya lagi in the middle of ngerjain proposal tesis saya plus persiapan presentasi, si Dina buzz lagi.
Me : Ada apa toh darling?
Dn : Lagi ngapain?
Me : Presentasi siap-siap
Dn : Beruntung ya kamu mbak? Masi bisa terlibat di dunia pendidikan daripada aku yang otaknya udah gak pernah dipake, cuman buat terima perintah doang, lama-lama jadi kopyor kali??? (Belum apa-apa udah curhat mode on tingkat wahid!)
Me : I don’t see it that way. Mungkin emang jalannya aku kudu sekolah lagi. Kalo masalah enjoy opo enggak … dijalani aja kok, following the flow.
Dn :Tapi tetep kamu lebih beruntung dari aku mbak. Kamu bisa mengasah otak di dunia akademis, dll
Me : Gak segitunya kok. Cukup santei, lagian aku gak pinter-pinter amat ini (better gak dimention kan kalo IP saya cumlaude, bisa pengsan gara2 iri hati dan dengki hahahahah) … kalo di kelas aku tuh cuman diem dan mencoba menikmati kelas. Temen-temennya kebetulan asik-asik … jalan deh!
Dn : Apalagi mas Yoga bilang, kalo ada kesempatan tahun depan dia juga mau sekolah lagi.
Me : Good news! Hebattt ya Mas Yoga mu. Buat Career Advancement itu bagus loh!
Dn : hmmm …. dan aku semakin tertinggal 😦 (Suami sendiri juga diiriin … *geleng-geleng*)
Me : Gak lah … you have your own thing. Aku gini kayaknya sekolah tapi bagi waktunya juga gak segampang itu, makanya dibawa nyantei. Kalo enggak tegang terus, untung dapet temen2 semacem … bisa share.
Dn : Masih enak itu … masih bisa interaksi dengan dunia akademis.
Me : Masalahnya bukan enak gak enak. Mungkin emang jalannya kayak gitu. Dienjoykan aja, diikuti aja flow nya. Kalo mikirin enak-enaknya orang lain terus … gak bakal ada abisnya. (alias mengirikan nasib orang lain … Another slepetan!)
Dn : Tapi believe it or not … RUMPUT TETANGGA SELALU LEBIH HIJAU DARI RUMPUT KITA SENDIRI!!!
Me : EMang it’s nice mikirinnya. Cuman apakah rumput hijau itu nampak sehijau pada saat masih jadi rumput orang lain?
Dn : Tapi asli … aku ngiri ama orang-orang single yg bisa bebas berkarir dan menetukan jalan hidupnya sendiri. Gak kecantol apa-apa, gak ada kewajiban apa-apa kecuali pada dirinya sendiri. (ini sih jelas-jelas … tittle nya ngiri!)
Me : Kalo aku boleh ngiri … ngiri loh ama orang yg udah nikah! Semua tanggung jawab dan beban bisa di share.
Dn : Kenyataannya gak selalu gitu kok mbak!
Me : Heheheh … marriage life is not always easy, aku ngerti … Aku bukan tipe prempuan umur 20an yg masih ngebayangin enak-enaknya kehidupan pernikahan. Aku masih berpikiran bahwa enak juga ya orang2 yang udah nikah. Tapi apa aku harus ngiri terhadap hal yang tidak aku punyai for the time being? Aku masih mempunyai ultimate goal buat nikah sebagai suatu fase yang ingin aku capai? ingin aku dapet? Mengenai bagaimana-bagaimananya … udah diserahin aja sama yang di Atas. Pasrahin aja. Gak gampang sih ilmunya ikhlas, tapi sekali kamu dapet feel nya … everything would be a lotttt easier. Hidupmu bisa berubah 180 derajat. Caranya gimana? Gak ngerti juga, kudu dilakoni! (Slepetan panjang dan lebar!)

Sampai agak lama … tidak ada balasan. Saya gak tau juga kadarnya, apakah sedikit menyilet hatinya ataukah sudah bagaikan teriris-iris sembilu.

A good friend is a friend for all season. Warm you up whenever it’s cold. Chill you out when you’re hot! Cover you up when the rain comes, and hold you up when the breeze of the autumn softly blow the wind up to the trees. Saya selalu ingin jadi orang seperti itu untuk teman-teman saya. Just be there when they need me. Cuman, saya juga masih manusia normal yang punya batas toleransi. Saya selalu siap whenever temen-temen saya butuh tempat buat curhat, tapi at some points yang mana sudah tidak bisa ditolerir lagi … saya juga siap dengan slepetan saya, yang bisa jadi hanya sedikit siletan kecil di hatinya atau kalo parah saya akan iris-iris hati orang yang sudah menyiksa saya dengan curhatan-curhatan yang bikin saya gila. C’MON WAKE UP! YOU HAVE SO MUCH BETTER LIFE THAN MANY OTHERS. BE GRATEFUL!!! heheheh … just want to make my point, that’s it!

Dah aaah … panjang amat, lagi flu nih! *telerrr*

What a week-end!

What a week-end! Bertemu orang-orang  yang somehow connected bikin saya cukup overwhelm. Bikin saya gila? Of course not! Cengar-cengir sih iya hehehehe ….

Jumat kemarin, after office hour, saya sih males balik langsung ke apartment.  Mumpung saya gak balik pulang ke mamih, dan apartment cukup gampang dijangkau (saya perempuan penebeng tingkat yahud kalo lagi males nyetir), jadinya saya decided to stay longer di tengah lampu kerlap kerlip ibu kota. What did I do? Not much, cuman stay di salah satu futkort yahud sambil cengingisan sama temen cewek saya yang baru pulang dari Denver.

Saya kenal Marsha Rashad sudah sekian lama. Sebelum berangkat ke Denver dia adalah salah seorang radio announcer yang cukup well-known dan kebetulan kantor saya dulu sering menggunakan radio dia buat promosi dan biasa bikin talk show. Ya si Marsha ini penyiarnya. Dulunya sih yaaa hubungan kerja gitu walaupun kami cukup bisa asyik ngobrol saat berjumpa. Somehow pada saat Marsha sudah berangkat ke Amerika, kok hubungan kami jadi lebih dekat. Again, none of this would happen kalo tidak ada dunia maya. Ceting-ceting panjang jadi sering terjadi, curhat-curhat mengenai banyak hal bagaikan good old friend jadi sering terjadi. Kita berdua jadi sering wondering, kenapa pas masih di Indonesia hal-hal kayak gini malah gak pernah kejadian.  Alhasil, setelah dia pulang … jadi kayak waktu balas dendam buat ngobrol langsung,dari urusan pacarnya yang tak seagama sampe urusan diskon big sale di mall seberang yang kayak nya rame tapi males juga kalau harus nyebrang.

Entah bagaimana, malam itu jadi rame sekali.  Marsha yang datang sama kakaknya, Nino … kakaknya yang used to date my friend, ada cowoknya si Hubert yang mukanya item manis kayak presenter infotainment, ceweknya Nino. Entah gimana, tiba-tiba ada telpon … lho kok mas Wisnu.
MW    : Duhhh yang lagi kumpul-kumpul.
Me    : Kok tau?
MW    : Aku di belakangmu, dik!

Ealah … Mas Wisnu dan rombongan sirkusnya. Saya kasih kode ke Marsha, “Mas Wisnu …” Marsha dengan muka cantik bola bekelnya cuman mengangguk dan tersenyum penuh arti.
Saya minta mereka buat gabung aja … emang kenapa? Toh memang saya gak ada fixed plan program for that Friday night, so everyone can just join the crowds.  Ternyata, saya ngerasa kagok juga ketemu mas Wisnu vice versa. Entah ya? Kurang ajarnya si Marsha bilang, “Yuk (kependekan dari mbakyu) … gue tinggal dulu ya?”
Me    : Maksud lo?
Marsha    : Si Genthong (Nino) ngajakin karaoke tuh.
Me    : Bukannya lo gak doyan karaoke?
Marsha    : Sssttt … ahhh! Dadah yukk … pulang bisa diatur ‘kan?
SYALAN benerrr! Dia tinggalin saya dengan Mas Wisnu dan kawanannya. Awh well … bukan Wigati namanya kalo kudu mati kutu. Suka begaya tenang, tapi ternyata rokok yang ada di tangan saya slip away that easy! Gosh! Malunyaaaaaa kayak orang baru belajaran ngrokok. In the past 12 years, belum pernah yg namanya ada kejadian rokok merucut dari tangan saya hahahahahah!
Geblek deh aaah …. Tapi at the end of the night, segalanya sudah mencair. Cerita-cerita lucu sudah mengalir dari mulut saya … Happy Ending. Dia anterin saya pulang, just like an old friend.  SAYA SUDAH TOTALLY ILFIL MAS!

Tapi yang sedikit mengganggu pikiran, tiba-tiba muncul nama Aldo Ferdiansyah di inbox SMS saya. Tidaaaaaaaakkkkk …. It’s been 1,5 years. With no contact at all. Eh once, pada saat temen kami Made meninggal. O iyaaa … another time, sepulang saya dari Bali dengan kulit saya yang newly tanned dengan baju body ‘n’ soul yang agak gimana gitu tiba-tiba dia sms, “Wiggy, boleh aku grab foto kamu di FS?” Gosh! Maunya apa orang ini?  Orang yang udah ngegantungin hidup saya for almost 7 years. Tapi saya bodo juga sih, mau aja digantung-gantungin.  He was like the real serious relationship I’ve ever had in my life.  I I guess I was involved with the wrong person and I fell for him, deeply! I would do anything for him. His wish was really my command. But not again! I need to be really tough on him.
SMS berputar-putar dan panjang … ayooo, Do! You want to play with me … Let’s play!
Aldo    : Wiggy, kamu di mana?
Me    : Di mall. Kamu?
Aldo    : Di kantor. Belum ada rencana
I didn’t ask whether you had a plan or not???
SMS-SMS panjang tetep berlanjut sampe keesokan hari nya.  Nadanya sangat memancing, dan I know it to damn well. Si lelaki bergengsi tinggi itu intinya pengen ketemu saya. Saya tauuuu … cuman in a way saya belum siap ketemu dia, terus saya pengen liat sejauh mana sih dia mempertahankan gengsi dia yang sundul langit itu. Furthermore, saya cuman ingin mengetest kekuatan dia buat in a way saying no to that guy dan apakah saya masih ada feeling sama dia.

Ternyata …

Di Sabtu yang melelahkan itu .. hmmm … I spent the whole day shopping barang-barang murmer dan saya cukup kalap. Adanya beberapa ajakan menghabiskan malming yang cerah ceria itu terpaksa saya lewatkan. Termasuk dari Mora Siregar, si Batak cantik yang peta pergaulannya tiada taranya di seluruh ibukota ini hhehehheheh. SMS-SMS itu masih terus tarik ulur antara saya dan Aldo. Sesampai di apartment akhirnya saya jadi kepikir, hiks … I was so lonely that night, prekkk lah masalah gengsi!
Me    : Jadinya malem ini ngapain? SENT
Aldo    : Ada resepsi nikahan. Gak ada rencana sih. SENT
Me    : *meletakkan gengsi dan prinsip saya ke lantai, BRUKKKK* Mo ngopi afterwards, Do?
Aldo    : GAK SAMPE SEJAM AKU SAMPE APARTMENT.
WOWWWWW!!! Maksud loooo …..

And he did! Pada saat saya masih telponan sama Mora yg merajuk-rajuk karena saya tak jadi pergi dengannya (rencana sudah ke 4x mungkin), dia SMS. Aku udah di lobby, Wig!
Me    : Dek, udah yaaa? Aldo udah di lobby nihhh!
Mora    : Mbaknyaaa … kamu tuh gak asik. Ngapain juga sih Bang Aldo nongol-nongol lagi?
Me    : Gatau lah dek!
Mora    : Ya … kita batal lagi dehhh.
Me    : Mora Siregar, please?
Mora    : okay okay mbak nya. You take care loh ya … don’t be naughty!
Me    : huwahahahahah …. gak janjiiiiii!

Di pelataran lobby, saya celingukan mencari sosok atletis si jago basket itu. Ternyata dia berdiri di wing sebelah kiri tower saya gelap-gelapan. Begitu saya lambaikan tangan saya … gludak … dia nabrak pilar segede gaban itu dengan sukses nya … so smart, ay! Saya sempet ketawa kecil tapi saya tahan. Kasian heheheh …entah apa yang ada di pikiran dia. Mana pas jalan pada saat menghampiri saya, jalannya tetepppp ditegap-tegapin kayak centeng pasar tanah abang (oops … project dia dulu di situ, jangan-jangan …. dia gak jadi konsultan tapi jadi preman hahahahahaahha). He hasn’t changed a bit.

Sebenernya saya sudah berfantasi a la film bollywood, berlari kecil menghampiri Aldo sambil berkata, “Aldo … I miss you like crazy!” memeluknya erat, sambil menciuminya sampe habiss di lobby bergaya klasik itu … Tapi … Saya gak mau kesenggol dia dulu aah, masi takut kesetrum.

Instead, saya bilang … Do, aku laper. Cari makanan yuk? Kok ke kawinan gak pake batik? Kawinan di blok-M sebelah mana? memberondongnya dengan berjuta pertanyaan yang kalaupun saya tau jawabnya, what would be the benefit for me? Nonthin! Hanya mengurangi kenervousan saya ketemu Aldo lagi. Atau saya emang super laper karena jam telah menunjukkan pukul 8 malam dan the last time I had my meal was at around 1. Akhirnya kami dapat makanan take out yg bergizi dan beberapa makanan sisa siang yang tinggal saya panasi di microwave. Gosh! I missed this kind of moment. Masa-masa kuliah dulu, dia anterin saya pulang, saya siapin makan siang. Nungguin dia main bola sama temen-temennya …. NGAYAL-NGAYAL ….

The dinner went quite smoothly. He felt pretty much at home. Kita ngobrol banyak tentang update dia yang baru aja pindah ke salah satu oil & gas company, mengenai kembalinya saya ke kantor lama, cerita tentang adik kembarnya yang hampir lulus kuliah, atau si Mitha adiknya yang saya kenal sangat dekat yg bingung bagi waktu antara kerja dan tesisnya (aren’t we all darling?). Dari ruang makan, cuci piring di dapur, sampe akhirnya nongkrong di balcony sambil dengerin ABG2 party di lantei bawah. Hebohhh banget kedengerannya (mungkin lebih heboh kalo ada yang mabok terus nglemparin temennya dari balcony! *ngayal lageeee*).

Akhirnya, kita kembali melakukan hal yg kita sukai … nonton kabel di sofa empuk seperti di rumah mamih. Gosh! What would happen now ya? Nonton tv sambil cetak cetek channel satu indovision saja … aaahhhh … gatau aaah! Saya biarkan dia cetak cetek remote while saya masi utak atik blackberry saya.
“Sejak kapan pake BB, Wig?”
“Barusan, Do. Jatah dari boss biar stay connected!”
“Segitunya?”
“You know Sam lah … gue kan udah berasa bini muda dia bukan?”
“Hahahah … Masi idup aja tuh si Sam? Pakabar dia …”

dan obrolan berlangsung and on and on and on … sampai saat saya mau ambil air minum buat saya … Ouucchhh .. my back was killing me. My lower back pain again! Duhhh … cenut-cenut datang di saat yang tidak tepat!
“Gajadi minum Wig?”
“Heheheh … gak kuat berdiri … cenut2 punggungku!” sambil meletakkan bantal di pangkuan saya, dan menidurinya.
“Kenapa Wig???” Dan terjatuhlah tangan itu di punggung saya. NOT NOW!!! Tapi elusan lembut itu sudah membuat saya tersetrum gila-gilaan. Semakin dalam … semakin dalam … no rejection from me! Tangan nya begitu lembut dan … Owh Shit, Do! Kenapa saya harus ngajak kamu ngopi sihhh? Saya gak bisa enggak ketemu kamu Do. Kamu tau saya kecanduan sama kamu, dan it took ages for me to forget you totally!

At the end … perasaan menggantung terjadi lagi. But this time I am a lot tougher! Saya gak mau pake hati, walopun sebenernya … kamu belum kembaliin kunci hati saya yang sudah kamu curi 10 thn yang lalu.

Protected: What a pinky day!

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Protected: Being a situational B*TCH

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Unhappy .. it’s all in the state of mind!

Hari Senin, adalah hari nonton saya dan neng Thea. Setelah kuliah yang melelahkan di wiken kemaren, rupanya choco mousse dan black forrest roll a la Hyatt masih belum cukup memuaskan kelelahan batin yang kami alami … halahhhhh … heheheh. Well, saya memang punya tendency untuk menjadi hyperbolic pada saat saya menjomblo seperti sekarang ini.

Film yang kami pilih hari ini adalah Radit dan Jani. Why? Simply karena seat untuk Otomatis Romantis tinggal di 2nd row from the very front row. I don’t mind, really! Tapi karena SMS Neng Thea berkata, Mbak, kita nonton Radit & Jani, OtRom penuh, dpt no2 dr dpn. Takuseyeee. Ya sudah, the decision has been made … then just right ahead.

Comment ringan mengenai film ini, gak terlalu pentinglah pendapat saya … heheheh … saya gak terlalu enjoy! Agak depressing untuk saya yang nonton butuh dihibur instead of ikut merasakan penderitaan orang lain … saya sudah cukup menderita kok! (see? I’m being hyperbolic again!)

Anyway, at the end of the day, ritual muter cari tempat makan tetep terjadi. This time tidak di mall, tapi muter-muter kota … sambil berputar-putar entah mengapa topik kami malam ini adalah about UNHAPPY people! Why? Apakah karena saya being unhappy? Nooo … nooo … I’m good … I’m fine! Masa duka sudah berlalu, No WOrry! It’s about my friend, Dina and Neng Thea’s friend, Cici. What’s wrong with those 2 ladies?

“Mbak, Mbak, Mbak” panggilan rumpisari a la Neng Thea mengawali diskusi malam itu.

”Hmmm … kenapa?”

Meluncurlah cerita mengenai Cici, temen sekantornya, yang merasa entah frustasi, depresi atau apa lah namanya. But the bottom line is, nothing seems to be right..

“Hiiii … kok bisa gituuuuu???” kata saya sambil terus nyetir.

”Iya tuh gatauk, masak kalo aku mo pulang ke Bandung dibilang, hmmm pulang terus, pasti mo ketemu pacar dengan nada gak enak. Emang wotsrong sih?? Kalo dengan kalimat yang sama dengan tone of voice yang lebih ramah … aku juga ngerti kok kalo dia try to be nice.”

”Kamunya sensi kali, Neng?”

”Duh Mbak, bukan aku ajah … si temen ku kapan itu kebetulan pake baju baru … ehh dia bilang, baju baru lageeee … sayang amat sih duitnya dipake beli baju baru terus, mending ditabung. Sambil bersungut-sungut gak jelas.”

Ternyata walaupun saya dan Neng Thea berbeda jarak umur cukup jauh (7 tahunan), ternyata permasalahn kami tidak sejauh itu perbedaannya. Saya kemudian jadi teringat dengan teman saya (quite a close friend) yang sedang mengikuti suami nya bertugas di luar Jawa.

Dina adalah mantan staff saya di kantor. Sudah sejak 5 tahun yang lalu setelah mereka menikah, Dina diboyong Yoga ke negara tetangga. Dina yang career woman minded dan pernah bekerja di bagian legal suatu korporasi besar di Indonesia, tidak bisa tinggal diam. Dia kemudian bekerja sebagai Project Secretary di tempat Yoga. Memang sih bukan dream job untuk Dina, tapi no other option. Soon after, lahirlah Arsha yang melengkapi pernikahan mereka. Gak ada yang kurang lah dari hidup mereka lah. Sebelum umur 30 mereka udah dapet almost everything dalam kehidupan mereka.

Tapi ternyata saya salah, entah mengapa itu feeling yang timbul dari saya. Dan lately, feeling itu semakin kuat. Dina sekarang menjadi seseorang yang menjadi super duper rewel, dan nothing seems to be right.

Beberapa tahun yang lalu, memang sempat dia frustrated being away from ibukota. Being away from the things she has always dreamed of. Even in her worst time, dia SMS saya, “Mas Yoga yang bikin aku kayak gini, Mbak! Aku jadi gak bisa ngapa-ngapain. Di rumah, repot, kerjaan gak abis-abis. Arsha kadang gak ngerti Bunda nya capek, rewel terus. Mana Mas Yoga pulang nya malem terus. Aku capek, Mbaaaaak!”

Saya pikir dia sedang mengalami baby blue syndrom, jadi ya saya cuman bisa bilang, “Sabar, Din. Semakin kamu BT, itu bakal nyetrum ke Arsha, and it will make things a lot worst!”

Tapi dengan bertambah besarnya si Arsha, ternyata kebiasaan nagging nya si Dina ini kok tambah lama tambah hari kok saya rasa semakin parah. Selain rewel, gak pernah happy dengan dirinya sendiri, selalu mencari obyek untuk disalahkan. Tiap hari, over Yahoo Messanger, selalu aja adaaaa yang diprotes,

”Sebel aku boss ku ini, pancen edan kok. Ngasi kerjaan gak abis-abis.”

”Driver-driver di sini emang gak bisa dikasi ati, udah diaturin schedule blablabla dasar males!”

”Capek aku, 2 hari tidur jam 2 terus banyak pesenan cake … gak mood aku!”

Kalau saya bilang ya udah dong ditolak kalo capek, dia bilang sayang.

Kalau saya bilang udah brenti aja, toh bisnis cake nya udah mulei rame, dia bilang omzet belum bisa menyamai gaji dia sebulan.

Kalau saya bilang ya djalani pelan-pelan, toh emang udah terlanjur milih ngambil kerjaan itu kan kudu konsekuen ngerjainnya, dia bilang ….aku capek, mbakkkkk.

*Speechless … gak ada yang bener*

Entah mengapa saya kehilangan teman saya yg metal (dia dulunya cewek metal banget) yang ceria. Yang bisa bikin suasana meriah gara-gara kegilaannya dulu. Saya ngerasa, all she cares about is her own things to be nagged. Udah ngomongin dirinya sendiri dan pake acara direwel-rewelin.

Saya sangat ngerti, it’s not easy being her … tapi saya pikir, kalo ngelayani kerewelan dia lama-lama saya bad mood juga. Mana kadang dia curhat pada saat saya juga kebetulan lagi not in a good condition. Saya kadang pengen tereak, or even pengen mecahin piring di atas kepala nya. “Sadar, Ndukkkkkk … Life’s not easy!”

Pernah suatu kali pada saat status di YM saya menunjukkan kalau saya lagi gak enak hati.
Dina : Ngapain, Mbak?
Saya : gpp (saya males cerita masalah saya)
Dina : gak enak ati kah?
Saya : ya … just one of those days lah … gpp kok.
Dina : masak sih? Ngomong dong …
Saya : it’s okay, nanti kan beres. Aku gak bisa ngomongin, cuman gak enak ati. Lagian emang kalo aku mo curhat ato cerita, sapa ya peduli sih aku lagi gak enak ati ato gak enak body? Emang kalo aku cerita ada yang mau ngerti? (kata saya dengan penuh sindiran dan agak galak memang)
Dina : Lho kok gitu seh ngomongnya … (dan berlanjut ke acara curhat bt gara-gara mau beli ini itu gak boleh beli sama sang juragan a.k.a mas Yoga suaminya).
*aaaaaarrrrrrrrrrrrghhhhhhhhhhhhhhhhhh*

Yaaa … emang gini lah nasib orang kayak saya yang beraura curhat. Terkadang saya mo share my happiness dengan Dina. Pernah pas saya baru pulang liburan dan dateng ke nikahan teman saya dan Si Mas (hiks … kok si Mas lagi). Saya bilang, ”Eh mo liat foto aku sama si Mas gak?”
She had no comment cuman accepting share foto dari saya.

Pas saya tanya, udah kliatan belum?
Dina : Udah
Saya : Jelas? (dasar agak narsis, berharap cemas menanti comment)
Dina : Owh, ini yang namanya Mas Wisnu yang kerja di blablabla. Kapan kawin?
Saya : Ya belum lah Din. Belum juga apa-apa.
Dina
: Kirain udah mau kawin. (and then telling all her BT story all over again!)

THAT WAS THAT!
God! And it’s even difficult for her to be happy for her close friend kayak saya. She totally becomes a different person.

She’s just being hard to be pleased! Akhirnya, saya playing tough juga. Saya gak mau terbawa arus BT nya dia. Instead! Malah saya sering bilang, ya … kekeselanmu yang bikin ya kamu sendiri! (ciehhh …. Lagi begaya wise nih saya!).

Few weeks ago, saya suruh dia beli THE SECRET. Sapa tau dia bisa termotivasi buat mengeksplore positive attitude buat menarik banyak hal baik in the universe.

“Gak dulu kali mbak. Dimarahin juragan bolak-balik beli buku belum kebaca.”
”Owhh … OK.”

Kemudian ada SMS beberapa hari kemudian.
Eh, Mbak … bojo ku bilang katanya tumben beli buku rada ’genah’ (genah means bener – bhs jawa).

Sukur deh …. saya tinggal menanti keajaiban. Apakah setelah baca buku itu … dia bakal jadi agak-agak lurus huahhahahaahah.

Tit tit … ada SMS masuk.

Dina :
Mbak, agak susah dimengerti. Agak terlalu filosofis. Mas Yoga gak ngeh nih di buku terjemahan, mo cari aslinya ajah. Dasar gaya! Sok banget!
(kenapa kudu tetep ada komplein nya sih/???)


Saya :
Ya gpp toh, Din. Biar Mas Yoga bacanya enak.
(saya ngerti sih maksud dia, cuman saya sengaja aja …
I hate her being negative gitu)

Saya jadi bingung apa sebabnya dia jadi begitu. Tapi saya gak mau pusing lah. Saya gak mau menutup silaturahmi saya sama dia, tapiiiii …. saya gak mau ketularan BT dan unhappy kayak Dina. It’s all in our state of mind. Kalo kalo muncul sesuatu yang unpleasant, gampangnya, saya gak mau hal itu bikin BT saya karena negative thing will lead to another negative thing. Kalo kita yakin bahwa everything will be okay …. Another good thing will be on the way. Saya yakin itu!

Oops … salah ngomong

Last week end, saya masih males-malesan di ranjang saya. Tiba-tiba pintu kamar diketuk and there you are ….. “Tante Wig …”

Eh, ada Aby keponakan saya. Terakhir kali saya ketemu adalah waktu acara BBQan pas malem tahun baru yang bertepatan dengan ultah kakak saya.  Malam itu acaranya adalah Launching Perdana pacar Aby yang baru si Didit.  Duh, saya agak ganggu liat rambutnya yang gondrong dangdut abis itu hehehhe …

“Tumben By … “

“Iya nih …” sambil naik ke ranjang saya. Hmmm … alamat ada rumpisari di siang hari nih!

“Ngapain? Gak pacaran kamu ama si Didit gondesmu ituh!”

“Iihhh … tante apa’an sih? Ehm … kemaren udah ke rumah sesorean.”

“I see … Udah rajin nyatronin kamu ya?”

“hehehhehe … tante bisa ajah! Kemaren dong … hheheehhehe” Belum apa-apa kok ketawa sih dia?

“Apa sih cengar-cengir????”

“Si Didit kemaren di ruang tamu ngomong, Didit Sayang Aby. Aby gimana?”

“terus?”

“Aku bilang, Aby sayang Dim … ehm Didit!”

“Geblekkkk … kamu pasti mo ngomong Dimas yaaaaa?” (note: Dimas itu mantan pacarnya Aby)

“Iyaaa …. abis gimana yaaaa? Masi kebiasaan sih, Tannn!”

OMG! Ponakan saya bener-bener pinterrrrrr ….

“Besoknya dong tan dia telpon … terus pas abis ngomong apa gitu … ehhh tiba-tiba dia bilang, ati-ati By, ntar salah panggil nama lagi.”

“Sukurin looo …”

“Aku nanya, ooo kamu denger tooo?”

“Pastinya lah Nengggg … lo lagi! Gimana siyy?”

“Auh aah Tan …”

“Dasarrr …. yang satu salah nyebut nama, yang satu ngesun aja belum bener!”

“Iiihhh … kok tante tauuuuuu??”

“Mo salaman met tahun baru, mo ngesun kamu aja pake acara tolah toleh kanan kiri …. Takut ketauan?”

“Maklum … dia vakum pacaran 2 thn!”

 

Halaaaah … dasar ABG!

Embrace your Enemy/Competitor!

I was pretty amazed tonight, film Kawin Kontrak yang awalnya saya pikir just another ABG movie turned out to be pretty much OK buat ditonton, apalagi ada satu pemain yang bikin tante agak-agak gemes mukanya. Sampe saya sempet terpikir … Owalah leeeee (bhs jawa, kepanjangan dari thole hehehehe …) coba kamu 15 tahun lebih tua, tante pasti gemes habis hehehehe ..

Anyway, saya nonton sama partner in crime saya di kuliah wiken saya si Neng Thea. We had quite a hilarious time tonight! Especially dia yang super mupeng ngliyat pemeran Rama (Dimas Aditya, whoever you are?). Film yang memakan waktu 2 jam itu ternyata membuat perut kami keroncongan and it was quite late, like 9:15 pm. As usual, proses pencarian makanan di mall itu harus melalui ritualnya dengan memutari futkord dan juga melihat menu-menu/suasana di restoran yang available di sana. (Hello … nampaknya restoran2nya look pretty much the same, blum ada penambahan kaliiiii?)

During proses pencarian makanan, si Neng Thea nampak seperti memberikan wejangan pada temennya yang akan test di salah satu Bank Swasta nomer wahid di mana si Neng Thea bekerja sekarang.  Pada saat kami sudah duduk manis sambil menanti makanan itu, sambil senyam-senyum si Neng Thea membuka obrolan …

 “Eh Mbak Mbak Mbak ….” (menyebut Mbak 3x pada saya means ada rumpisari nomer wahid yang akan terungkap pastinya)
“Hmmm?”
“Tau gak sapa yang nelpon?”
“Sapa?” tampang blo’on kelaperan
“Inget si cewe yang pernah magang di kantor si Aa’, yang adek kelas aku kuliah dulu?”
“Ya … si Olla something itu? Kenapa? Dia yang nelpon? Tumbeeeeeennn?”
“He’eh … politik soft intimidation ajaranmu really works for me!”
“What????” Gosh! Kaco nih anak … aji-aji nyai Wigati dipake ama dia rupanya?

Saya teringat beberapa bulan yang lalu, sepulang kuliah Neng Thea ini bete uring-uringan amat sangat. Si Aa’nya yang beda kota (only 2 hours though) terindikasi sedang dekat dengan si adik kelas yang lucu imut-imut seperti bolah bekel bernama, 0LL4 (gitu cara dia menuliskan namanya di FS) yang sedang magang di kantornya saat itu.

 “Iiih … sok tau kamu, Neng? Emang tau nya si Donny (cowok si Neng) jalan ama si anak kecil ini dari mana?”
“Aku kan selalu monitor FS si Aa’ lah mbakkk! Si Olla nih kenal aku juga, kan adik kelas aku ama si Aa’.”
“Sapa tau cuman kakak adik gituh?”
“Aku gak suka mbaaaaak, liat aja … masak FS pamer-pameran udah nonton film apa? Kalo gak yang model-model ngajakin nonton gitu sambil menye-menye. Kak Donny, ntar nonton ini yuksss dll gitu deh. Sebel!”
“Resiko Long Distance, Neng! Sabar!”
“Aku pengen grauk aja tuh cewek, biar tau rasa!” penuh histeria masa bagaikan kampanye PILKADA.
“She’s not that important! Masak mau saingan ama cewek bau bawang menye-menye gitu? Mau ikutan gak penting?”
“Gatau gatau gatau … sebel, euy!” tetap hiperbolik tak terkontrol.
“Heyyy … be a B*TCH! Gak penting kamu jadi nyinyir dan ngobrak-ngabrik bayi kayak begitu. Mau kliatan norak? Gak banget dehhh cara kayak gitu! Be gracefully b*tchy and win the battle effortless! Sambil melambai kayak Miss Universe itu lohhhhhh”

“Haaaaaaaaaaaaaaaa?”

Heheheh … Memang membingungkan saran saya, but well … saya gak mau temen saya jadi prempuan gak penting gara-gara emosi.  Long Distance Relationship takes a mountain of effort untuk menjaganya dengan baik. Hal-hal yang kecil bisa jadi pemicu apapun yang berujung perpisahan.  Anyway, masalah adanya lawan jenis yang bisa get in the way of our relationship tidak ada salahnya disikapi dengan lebih tenang dewasa dan graceful, tanpa harus mengacak-acak.  Saya ngerti sih pasti rasa BTnya udah sampe ubun-ubun, apalagi if it concerns our beloved one.  Awh well … been there, done that! Tapi bagaimanapun juga, kita harus tetep logis no matter how difficult it is. Karena kalau kita salah menyikapi, alhasil malah kita yang kalah dalam pertempuran.

Misalnya, pasangan kita gak ngapa-ngapain tp kita curiga dari ujung jempol sampe ujung rambut, alhasil dia malah seperti tertantang buat melakukannya dengan dalih, abis lo gak percaya ama gue sih, atau, ya kan lo bilang gue selingkuh … well there you goooo …. gue selingkuh beneran sekarang, PUAS? 

Do we want those things to happen? I don’t think so!!

 

Therefore, saya bilang sama Neng Thea …

“Neng, kalo kuliah … ilmu nya diambil, dong!”

“Apa hubungannya ama kuliah?”

“Gini …”

Kemudian sambil berkendara saya ngoceh ngalor ngidul memberikan semacam ilustrasi-ilustrasi sok tau a la saya, such as …

Dalam dunia business, there is no such thing as a competitiveless market.  Basically, di setiap usaha (tidak terbatas pada business sahaja) selalu ada kompetisi. It takes a lot of hard work to maintain. Tinggal gimana kita nya aja mengakali kendala dan halangan dengan manuver-manuver yang bisa membuat diri kita memiliki value-added yang luar biasa dan mempunyai differentiation dan specification yang tidak dimiliki oleh competitor kita.

“Mbaaaaakkk …. maksudnya gimanaaaa?”
“Bikin dirimu ber value-added tinggi. No money can buy!”

 Jadilah kurang lebih seperti Blue Ocean Strategy (Harvard Business Review) yang bersahabat dan meng create suatu competitive advantage yang yahud, tidak berdampak fatal, sehingga si Aa’ berpikiran, ahhh iya … sing Neng Thea emang irreplaceable, irresistable yummy slurpyyy deh compare si Dek Olla yang masi bau kencur itu! Jangan jadi Red Ocean Strategy yang confronting your opponent! (auk deh bener enggak?)

 Dan pernah juga dalam satu kuliah, ada beberapa hal untuk menghadapi suatu kompetisi, yang bahasa mudahnya (dengan ilustrasi yang bisa saya cerna)
1. Hajar habis kompetitormu dengan hasil yang mungkin saja sama-sama babak belur.
2. Berkoalisi, Merger & Acquisition
3.
Embrace your Enemy! Don’t let your enemy knows your weaknesses, show them your strengths gracefully. Tunjukkan bahwa mereka tidak ada apa-apanya, sehingga there is no reason why kamu harus confronting lawan yang tidak satu level! Gak ada perlunya dimusuhin, dijadiin temen aja … semakin dijadiin temen biasanya mereka semakin melihat the good quality, seperti … pantes Ka Donny sayang banget ama Mbak Thea, abis Mbak Thea perhatian banget sih, dll …. Dan the other benefit adalah menambah temen. Turning a prospective enemy into a friend adalah ibadah hahahahah …. artinya meng-eliminir permusuhan! Tujuan yang mulia ‘kan?

“Aduuhhh … tapi aku kan panas, Mbak! Aku mesti ngapainnn???”
“Yang gampang-gampang aja! Teknologi udah canggih! Kalo si Olla sering comment2 di FS si Donny, kamu ikutan nimbrung dong!”
“Iya, kapan itu dia sok ngeview profile aku, tp gak say hi gituh!”
“See? Disapa dong, tunjukkan bahwa kau adalah pacar Donny yang dewasa, gak cemburuan, ramah dan friendly. Bikin anak itu merasa kecil dan tidak pantas bersaing denganmu!”
“Huwaaaaahhh … gitu ya, Mbak?”
“Kalo suka nonton, nimbrung atuh, bilang … Olla … kapan-kapan nonton pas wiken bareng ka Donny yuk biar seru. Ato anything aaah …” 

Again, that was a few months ago! Malam ini ….
“Jurusmu super jitu Mbak Wig!”
“Really?” dengan gaya sok di British-british in.
“Itu si Olla sekarang pacaran ama temen si Aa’. Terus jadi suka nanya-nanya ini itu … dan kita dong kapan itu … pergi bareng double date gitu!”
“Really?”
“Wah udah mo mati ketawa ajah ngliat muka si Olla, waktu itu. As usual … aku show of force seperti, ngambilin makanan buat si Aa’. Terus perhatian ama si Olla, dll gitu.”
“Terus?”
“Dia dong kayak mukanya masi adoring si Aa’, tp ya gitu deh … suka mlongo tak terkontrol gitu. While aku belagak jadi prempuan dewasa.”
“See … melawan suatu hal dengan kebaikan kadang is the best policy! Dengan kamu kliatan dewasa, gak rewel … si Donny jadi …”
“Iya, Mbak … dia juga kliatan lebih seneng liat aku gak gampang cemburuan gak jelas kayak dulu gitu …”

Awh well … women should do what they need to do! Being confronting or graceful is a choice! Beating without embarrassing will be a good choice.

Gelar? Penting ya?

Pada kuliah saya minggu lalu, di antara kesibukan saya tenggelam dalam pikiran saya sendiri yang entah ke mana? Tiba-tiba saya tertarik dengan kata-kata dosen saya mengenai gelar yang akan diberikan pada kami setelah kami menyelesaikan tugas akhir kami (saya gak mau bilang tesis-kesannya terlalu gaya gitu loh!).

“Sodara-sodara, universitas kita dalam proses untuk memberikan em bi ei pada mahasiswa-mahasiswanya apabila telah menyelesaikan program pendidikan anda semua.”

dengan penuh keusilan saya pikir … halah mulei gak penting nih Bapak!


“Gelar em-em yang sekarang telah kita berikan selama ini juga sudah kita atur menjadi master of kungfu … ehh salah … master of (bidang kuliah yang saya ambil) bukan seperti umumnya yang magister (bidang kuliah saya)”

Hayahhhhhhh! Simply the matter of translation dll!

Ada juga msg yang saya terima melalui messenger saya pada saat OL di kampus. Status saya waktu itu cukup singkat, kuliah! Ehh … kok ada supplier saya yang kebetulan OL di hari sabtu yang cerah tersebut :

ptesentialjkt : Kuliah, non?
wigati.onthenet : Ya Pak.
(iih udah tau juga … basa-basi banget!)
ptesentialjkt :Wah … kuliah apa nih?
wigati.onthenet : Operation Management.
ptesentialjkt : Rajin ya kamu (dasar suka sok akrab)
wigati.onthenet : Gak lah Pak! Biasa ajah, gak ada yang spesial. (menahan diri buat gak terbaca ketus)
ptesentialjkt : Lah kalo gitu ngapain kuliah dong?
wigati.onthenet : ya … cari ilmu baru, temen baru, network, sama refreshing. Gak cari gelar ini …
ptesentialjkt : Waaahh …. rugi banget kamu! Udah bayar mahal kok gak mau gelarnya.
wigati.onthenet : (ingin hati menjawab dengan #&^%*&$^%*^$ alias pisuhan kelas wahid! Sampeyan gak penting banget deh, Pak!) Gak rugi lah Pak! Kalo butuh gelar beli aja lah, gak perlu sekolah susah-susah, univesitas papan nama juga bisa lah kasi gelar kok.
ptesentialjkt : Kamu bikin saya pengen sekolah lagi, non! (pengen sekolah apa pengen nambahin gelar nama sampeyan yang udah panjang itu, Pak?)

FYI aja ya … si bapak supplier saya ini, kalo tanda tangan invoice, bujug daaah …. itu nama panjang amat! Anggap saja namanya Ir. Rudi Gunawan, MBA, MM, MH … hmmm …. yahuddd … yahudd, pak! *sambil tepuk tangan*

Ndilalahnya, saya semenjak saya lulus kuliah dulu kok tidak terbersit keinginan untuk memajang gelar kesarjanaan yang sudah saya dapat. Entah kenapa? Ya gak biasa aja dan juga kayaknya saya baru lulus dengan IPK yang ngepas gitu aja ngapain juga dipajang-pajang? Wigati Kusumaningati Dharmono, SMS BMW MMS (hahahaha … silly, ay?)

Boss saya aja yang maha dahsyat kepinterannya dan juga super dupper humblenya itu aja tidak pusing memajang gelar-gelarnya apapun itu di depan atau belakang namanya. Just simply Samuel A. Wirawan. Mungkin kami-kami ini di kantor hanya terpola dengan kehumblean beliau itu. Sehingga pada suatu saat, pada saat saya dulu bekerja di bagian Customer Service ada pembicaraan yang sedikit membuat saya geli :

Oknum Wanita : Wah, kartu saya udah jadi! Punyamu udah?
Customer Pria : Udah nih!
Oknum Wanita : Loh Don, kok Donny Saputra aja? ST nya mana?
Customer Pria : ST apaan?
Oknum Wanita : Ehh … ya gelarmu! Kayak namaku ini loh, Santi Astuti, SE. Harus ditulis dong, Don!
Customer Pria : Gak usah lah, lagian udah jadi ini kartu, ntar ganti-ganti malah bikin lama.
Oknum Wanita : Lho gak bisa gitu dong! Kamu kuliahnya kan udah susah-susah 4 tahun, kok gelarnya gak dipasang? Harus itu, Don! Ayo, Mbak … Namanya temen saya ini diganti ditambahi ST di belakang namanya. (sambil asyik-asyik sibuk ngurusin ganti nama si Donny temannya itu *sigh)


Berarti bisa dibilang bahwa this thing about tittle is really a serious matter!
Buktinya kadang sampe ada orang yang bela-belain buang duit buat dapet gelar (tapi ogah sekolahnya). Dan mungkin di kalangan akademisi juga memaklumi dan sudah menjadi common bahwa the reason why people go back to school adalah karena gelar.


Awh well …. Saya gak ngerti deh, yang mana yang salah dan yang mana yang bener? Semua ini sih sah-sah saja selama gak ngrugiin orang lain.
Cuman boooo … aduhhhh! Can’t help my self not to make any comment on this. Saya ngerti bahwa banyak banget alesan di balik pemasangan gelar atau tidaknya. It all depends on the individual preferences, really!

Emang sih wajar-wajarnya adalah untuk perbaikan nasib (dalam hal salary), membuka jalan karir yang lebih baik, dan tentu saja prestige, apalagi kalo sekolahnya di tempat yang favorite yang gak semua orang bisa masuk dll dll dll lah. Tapi alesan untuk mendapatkan gelar demi prestige juga masih menjadi on the top of the list. Kenapa ya … kok ini tidak menjadi prestige buat saya? Sekolah mah sekolah aja ….

Jadiiiii ….. Kesimpulannya adalah ….. Bener … saya masih harus belajar menerima hal yang masih banyak belum saya ngerti dan fahami …. Gimana kalau Anda?

Wigati – Pencerita

Balada Oleh-oleh

Di pagi hari yang segar, mata saya masih terasa ngantuk yang amat mendalam.  Saya sampai di kantor sekitar jam 8an, while jam 1 malemnya saya baru balik dari luar kota buat menghadiri pernikahan teman saya. I was really tired karena saya muter-muter kota karena macet sekitar 2 jam dan perjalanan ke luar kota nya malah gak sampe 2 jam dan kembali pada malam itu juga setelah resepsi.

Dengan muka ngantuk ini saya disambut dengan dengan sumringah, “Oleh-olehnya mana, Mbak Wig?” Manisnyaaaaaa …. gak nanya, capek ya mbak? malah nagih!?

 “Oleh-oleh apa?”

 “Kan kemaren dari ******?”

“Ya ampun, Neng? Aku kan ke kawinan, total di sana gak sampe 3 jam kali?”

“Makanya, kan dari kawinan toh?” 

“Nah menurutmu, kalo kamu ke kawinan bisa bawa oleh-oleh apa???”

“heheheh … iya ya?” sambil berlalu.

 During lunch time, muka saya juga masi kucel karena ngantuk berat.

 “Ehhh … yang kemaren buru-buru.”

 “heheheh ….”

 “Ke ********* ya? Oleh-olehnya mana?”

 “Boooo … lo ngerti kan kemaren gw ke kawinan?”

 “Iya …”

 “Lo pikir orang ke kawinan kudu bawa oleh-oleh apa coba? Lo mau souvenir dari kawinan?”

 “Ya … kok lo sensi amat?”

 “Bukan sensi lahh … kalo nanya dipikir masuk akal enggak??? Lo lagi yang gak-gak ajah.”
*galak mode on – sambil mereka bisik-bisik tetangga, Mbak Wiggie lagi PMS, galak banget!*

 Apa iya ya saya sensi? Cuman kalau mau basa-basi mengungkapkan hal yang tidak masuk di akal apakah bisa dianggap sah-sah saja?  Probably if I was in a normal mood, kagak bakal kejadian. Cuman kalo dipikir panjang, dalam durasi waktu yang kurang dari 6 jam, jam 14 dari kantor, jam 16 masih seputaran kota karena terjebak macet, jam 18 sampe ke kotanya, mampir rumah temen istirahat bentar mandi-mandi jam stengah 9 kurang malah baru sampe ke kawinan dan jam 10an kami langsung meluncur pulang. Tell me when to buy any oleh-oleh???

Apa mungkin juga saya kudu belajar buat minta oleh-oleh pada temen saya yang baru saja pulang travelling or something. It seems like a common thing to do. Saya suka risih minta-minta begituan. Kalo ada temen saya balik dari liburan saya justru malah nagih, cerita donggg … kalian di sana ngapain?? Liat foto-fotonya dong? 

Kayaknya kok kasian banget pulang liburan kok ditagihin macem-macem. Bukannya bokek ya? But on the contrary, sering juga during my holidays, saya malah bingung nyariin oleh-oleh ini itu buat orang di rumah/kantor/kampus.  Repot juga kalo dipikir-pikir. Liburan jadi kurang bisa dinikmati kalo pikiran terfokus buat cariin oleh-oleh instead of enjoying the whole holidays! Tapi kalo gak bawa buah tangan …. pasti ada aja komentar, kok gak bawa oleh-oleh sih? en bla bla bla ….

 Adduhhh … piye iki????

 

Wigati – Pencerita

Create a free website or blog at WordPress.com.