Kaget boww ….

Belakangan ini, suddenly load kesibukan jadi meningkat drastis. Penyelesaian kuliah yang counting down kurang 8 minggu lagi dan juga persiapan pembukaan kantor cabang baru bener-bener membuat saya lumayan jungkir balik! Rasanya seperti too much things to do within a single moment. Ouch! Terkadang at the end of the day, pikiran saya cuman … pengen kelonan sama guling dan zzzzzzzzzz …. Begitu terus selama sebulan belakangan ini!

Minggu ini (or kemarin?), berasa seperti peak-peaknya. Tugas paper ada 3 biji belum kepegang dan opening di depan mata. Sebenernya, saya sudah mencoba buat jadi Transformational Leader dengan mendelegasikan beberapa macam hal kepada yang nantinya involve langsung di cabang baru tersebut. And … I did! Cuman in the very last moment alhasil, Sam (boss saya) tetep bilang, “Wig, tolong ya anak-anak dibantu biar lancar. Lo kan baik banget!” OKAY … urusan perijinan dll sebagian saya take over dan dikerjakan oleh asisten saya. Urusan Catering saya serahin ke calon anak-anak cabang (walopun at the end, saya agak kurang puas … yaolooo sayang, kalo milih menu yg bener dongg!!).

Anyway, pada saat press conference segalanya sudah all set. Si calon kepala cabang, Lisa, juga sudah saya brief mengenai materi prescon dan latihan kasih speech malem sebelumnya. Sempet sih dia bilang, “Mbak Wig … kalo blepotan gimana?”. Saya jawab aja … “Ya udah resiko, Lis. You’re on your own! Makanya bikin list apa yg mau diomongin!” DONE.
Wartawan sudah berdatangan, anak-anak cabang yang udah dapat tugas buat mingle dan greet the guest sudah take position. Fiuhhh … lega … semoga ngomongnya gak basi aja mereka. Untungnya Oka, si Marketing Coordinator, ikutan terjun buat mingle sama wartawan-wartawan itu. Saya juga sih … ikutan mingle dan ngobrol dengan Tonny, salah satu reporter dari sebuah radio FM yang jadi kiblat life style di Indonesia (halaaah!).

Pada saat saya sedang ngobrol dengan Tonny ini, tiba-tiba ada wartawan lagi dari sebuah harian yang melewati saya. I didn’t really notice tentang si mas wartawan ini. //pro.corbis.comSejurus kemudian, Rani si supervisor dari cabang itu menyambut ramah, “Siang Mas, Saya Rani dari divisi ini … mohon maaf dengan Mas siapa ya?” sambil mengulurkan tangan untuk menyalami. Sambil menyalami balik tapi sambutan dari mas agak sinis, “Gak baca buku tamu ya, Mbak! Dibaca dulu dong buku tamunya … gimana sih?” DAMN! Saya yang berada tidak jauh dari situ langsung kaget dan menoleh pada Rani. Saya lihat dia sudah speechless tidak tau harus berkomentar seperti apa? While Si Tonny pun mahfum melihat wajah saya yang kaget berat. Dengan becanda dia bilang, “Mestinya aku tadi gituin Mbak Wig kali ya? DIbaca dulu dong guest list nya baru nyapa …” ujarnya kenes. Saya cukup terhibur, cuman ya itu … I was still in the state of shock!

Saya sebenernya masih gak ngerti, apakah Rani mengucapkan kata yang salah? So far … menurut saya, pertanyaan dia terhadap sang wartawan juga masih wajar. Bersikap friendly dan sopan. Saya tidak membela si Rani, cuman apabila dia melakukan kesalahan, saya pikir mungkin hanya karena dia tidak mengecek guest list siapa yang akan dia temui. Bisa saja sih dia langsung tembak, “Siang … mas bejo dari emprit media ya?” Lah iya kalo yang dikirim itu mas Bejo? Lah kalau orang lain.

Dan saya kurang ngeh juga, apakah si mas dari koran ini berpikiran, “lo butuh gue … jadi gue boleh dong ngomong apa aja?” atau simply dia sebel karena dia tidak dikenal atau bagaimana ya? Or … peresmian kantor cabang saya is not really worth buat diliput. *sigh*
But then again, tidak semua orang bisa merespon dengan baik apa yang dikatakan oleh orang lain. Walaupun just simply being polite wouldn’t cause any damage.

Menurut saya, antar pelaku bisnis dan media sudah sewajarnya membina suatu simbiosis mutualisme antar satu dengan yang lain. Pelaku bisnis membutuhkan media untuk mengkomunikasikan produk atau program yang mereka miliki, begitupun media juga membutuhkan berita untuk dipublish. Saya pikir, saling menghormati satu sama lain tidak ada salahnya dalam pergaulan. Bukan hanya dalam konteks ini saja, tapi juga untuk banyak occassions yang lain. Jadi masing-masing pihak dapat menjaga tutur kata dan tindak tanduk sehingga tidak menyinggung antara satu pihak dengan yang lain. Bisa jadi sih apa yang dilakukan mas wartawan tadi adalah some kind of a joke … or else, his own way untuk lebih mengenal si Rani yang nyata-nyata kliatan banget manisnya. But who knows lah!

picture was taken from http://pro.corbis.com

Advertisements

10 thoughts on “Kaget boww ….

  1. hehe, kalo ngadepin hal kek ginian emg mending mikir positif aja siy.. daripada dipikirin trus gak enak ati mending gampangnya aja mikir kalo si mas wartawan tu naksir aja ma mbak rani tp tengsin di sapa duluan n gak dikenalin, huehuehue..
    iya siy nyebelin bgt tuh wartawan.. tp mungkinjuga dia lg bad mood n pengen uring2 an kaliya…
    yah kita gak tau juga siy apa yg terjadi n dia alamin sebelum dtg ke tempat mbak..

  2. Proses komunikasi tdk.berjalan lancar diantara komunikator dan komunikan. Pesan yg disampaikan menggalami gangguan karena terdapat perbedaan makna dan persepsi diantara keduanya. Hmm..bisa jadi si wartawan cuma ngetes mental Rani, atau sekedar lelucon yg biasa dia pakai sehari-hari, tapi bisa juga dia emang kesel beneran.

    yahh, emang gt mbak wigg! seharusnya media dan perusahaan itu harus bisa membina hubungan simbiosis mutualisme. so…mau ga mau emang harus ada sikap pengertian dan toleransi yg cukup besar dengan masing2 tugas yg diembannya.

    *ampyunn..panjang amat commentku,haha.. ;)*

  3. (astridsavitri:: pisuhin aja tu … )

    hahaha, yang ini anarkis abis… tapi saya suka gaya situ…

    kalo bisa sekalian semua yang ada dimeja lemparin aja…

    gelas kek, vas bunga kek, ato mic kalo ada…

    bisa alternatif kursi dan meja (kalo kuat….)…

    hahahha….

  4. gini ya bok…
    kalo ngikutin kata hati mah, sebenarnya kita-kita para pembaca yang budiman dan pakdiman ini juga bener deh pada pengen bantuin ngelempar aspal panas ke muke-nye tuh wartawan.

    tp kayaknyaaa….

    tu wartawan emang caper aja deh sama si rani itu. kalo naksir cewek trus ceweknya dimanis2in, yah itu mah standar. bukan begicuw?? rani will simply forgot him after a couple of hours. tapi kalo caper ke cewek dengan cara menjudes’i ybs, yah itu baru berkesan….

    berkesan buruk!! tapi ga papa, haha…ka yang penting berkesan di hati si rani, di hati jij, eike, dan hati kita semua yang baca postingan ini.

    btw, wartawan’e ganteng tah? penasaran akyuuu…..

  5. Iihh… cape de yah tu wartawan. Padahal harusnya manis-manis yah sama klien… biar ntar kalo ada apa-apa kepikiran untuk ngiklan di medianya.

  6. ya ampuun..kalo aku jd kamu …
    ambil kedondong..nakan dulu buahnya… nah bijinya ituwh … aku sumpel degh kemulut wartawan itu… sukur2 bisa lgsg dia telen…hehehehhe
    sadis mode on

  7. duuhh..kalo kayak gitu, kita dah pengen nonjok aja ya bawaannya,..sabar aja. Mungkin they’re having their bad day..

    >>> mungkin Rani yang harus sabar … dan yang saya lihat, she handled the situation very well. I’m very proud of her.

  8. Iiihhh!! gak penting bgt tu wartawan. Najong deh.. Dia juga paling wartawan ecek2 yg minta amplop tanda terimakasih sepulang dari acara itu. Yaa.. gitu deh.. jangan harap menjadi nomor satu kalo selalu menomorduakan orang laih. Halah.. bijak bener dek titiw ini.. 🙂

    >>>>> saya jadi bener-bener terharu, dek titiw …. huwahahahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: