Balada Car Hunting

Saya tidak pernah menyangka, car hunting can be this difficult. Saya selalu percaya for everything … semua hal ada jodoh nya, seperti juga beli barang apapun itu. Hal yang simpel, seperti saat saya beli baju. Saya bukan termasuk tipe konsumtif yang tiap kali masuk toko, saya pasti belanja. Based on my needs seperti baju, pada saat saya butuh … belum tentu pada saat itu juga saya masuk toko, belanja, pasti langsung dapet, Happy Ending. It’s not as simple as that. Saya selalu berpikir, barang itu yang akan memanggil saya. Terkadang saya bisa menemukan baju yang posisi nya kadang agak nyelempit, tapi pas, cocok dan menghasilkan Happy Ending pada acara belanja saya.

Begitupun acara car hunting saya kali ini. Sebelum-sebelumnya, saya tinggal terima jadi … alm. Papie saya, kakak lelaki saya ataupun suami kakak saya yang lebih involve dalam pemilihan dan pencarian mobil untuk keluarga kami. All these years sejak saya bisa setir sendiri, ngertinya cuman pake doang. The rest, Mr. Driver takes care of the rest heheheeh … supir-supir kami have been in the family for 30 years. Pak Man akhirnya retired beberapa tahun yang lalu, sambil every once in a while nongol ke rumah sekedar ngobrol-ngobrol dengan mamie atau kalau ada acara di rumah, nongol sambil bawa sajen (lemper buatanya bu Man enaaaaaak banget). Cak Nono, kalau gak salah dari saya masih bayi juga udah joined the club, sampe sekarang udah bercucu … jadi oper ikut keluarga kakak cewek saya. Alhasil, sekarang kami (saya dan mamie) kebagian si Mindy. Halaaah … jadi inget serial tahun 80an, si Mork and Mindy. Aslinya namanya si Parmin. Mindy ehhh Parmin, dulu ikut keluarga Tante saya. Cuman karena we considered Tante saya rada nyentrik, eh lah kok nular ke mantan anak buah nya. Sering kali mislek antara order kami dengan hasilnya. Next time, saya ceritain deh … gimana errornya si Mindy … bikin saya gulung-gulung bener.

Anyway (kok jadi nglantur), dongengnya berawal dari mobil yang biasa dipake mamie considered to be old dan akhirnya kita putuskan untuk dijual saja. Mamie berpikiran untuk mentake-over mobil saya yang considered as mobil niaga, yang bisa dipake rame-rame sama temen-temen arisan, temen ngaji ato temen-temen golf nya mamie yang segambreng itu. Well … okay … MONGGO. It leaves me carless for weeks, event almost a month. Tapi saya jadiin kesempatan, mayan juga gak usah nyetir! Mindy ready buat anterin saya ke mana2. Sebagai perempuan penebeng nomer 1, saya juga harus menyesuaikan jadwal saya dengan acara Mamie ataupun jadwal Mindy jemputin keponakan-keponakan saya. Hmmm … saya jadi tau, kao saya gak di rumah kegiatan lain dari Mindy adalah supir cadangan kakak tertua saya buat jemputin anak-anaknya.

Apakah saya buru-buru cari the new one? Errr … enggak juga. Saya tiap hari liat iklan baris di koran … tapi barangnya belum manggil. Sampai my best Buddy sejak jaman kuliah, Adrian Laksono, yang kebetulan lagi jadwalnya pulang dari offshore saya paksa-paksain buat nganterin saya berburu mobil. Sapa tau ada mobil yg manggil heheheh …
Senin itu saya lagi sakit, tidur seharian di rumah … eh sore-sore Sonny (panggilan Adrian) telpon.
Sonny (S): Bu, mau jalan jam berapa?
Me : Loh, aku hari ini teler Pak. Masuk kantor aja enggak.
S : Ya elaah … mumpung aku blum balik offshore buuuu. Bisa bangun ‘kan?
Me : Bisa sih.
S : OK, gw jemput jam 4 ya?
Me : Ya wes … *pasrah*

Sampai rumah saya, instead of langsung berangkat, dia malah masuk-masuk rumah saya liat detil tangga, cabinet di dapur, pintu wese saya yang agak exhibitionist kata orang-orang. Dia bawa si Gondo, temen kuliah saya yang jadi kontraktor (sebenernya saya udah booking si Gondo buat renovasi cabang baru kantor saya, alhasil sempet tarik-tarikan antara saya dan Sonny buat dapetin si Gondo … halaaah capedeeeee!). Setelah puas, dia langsung buru-buru ngajak saya cabut.

Sampai di tempat orang yang punya mobil yang kayak saya pengenin sudah menjelang maghrib, tapi masih cukup cahaya matahari buat ngecek. Well … I left it all to him. Begitu pintu garasi dibuka … saya langsung … melongo …. this is like a dream come true! I really want this car … silvery and looks really nice.
Saya bisiki Sonny, Bagus ya Pak?
Sonny hanya bilang … hmmmm!
In 15 years, he hasn’t changed a bit. Saya hanya liat dia dari kejauhan, agak serem, dengan gaya nya yang a la Gogon itu waktu melihat kap mesin, dan bagasi. Pandangannya sangat menusuk … JLEB!
Sedang si Gondo asik-asik melihat mesin sambil menyalakan senter (I’m pretty damn sure dia gak terlalu ngeh tentang mesin), Sonny menyalakan mesin. Saya ikut masuk ke dalam mobil, sambil ngobrol bisik-bisik dengannya.
“So??” tanya saya.
“Kamu mau mobil ini Bu?”
“I don’t know? Looks good sih.”
“Kamu mau aku nawar?”
“Errr … aku belum liat yang lain sih. What do you think?”
“Not bad, tapi aku gak berani recommend. Just standard sih.”
“Trs …”
“Sabar lah, kita cari yg lain ya Bu?” Saya mengangguk pasrah.

Di perjalanan pulang, mulei deh ceramah tentang mobil. Yang A, B, C, D … at the end, udah lah … kalo gak buru-buru, ntar gw tanyain temen-temen. Anak-anak mesin banyak yg jual beli mobil kok. CAPEDEEEEEE …
Ternyata saya harus meneruskan karir sebagai prempuan penebeng lagi. Ternyata jadi perempuan penebeng itu kurang nyaman. For every once in a while emang enak … gak perlu nyetir sendiri, dianter jemput. Tapi kalo tiap hari … aduuuuuu …. gak deh! Kudu properly liat jadwal mulu. Dan buntut-buntutnya, Mamie udah mulei … “Kalo cari mobil yang serius!” Hmmmm … mulei bosen ditebengi deh si Mamieh! Tapi somehow, saya teuteup yakin, “You’ll find me!”

Pernah sih saya berusaha sendiri, cewek-cewek berdua sama Ambalika Kusuma, sahabat saya dari SMP pas abis nyalon di minggu yang cerah, berburu mobil yang saya pengen. Mana di koran disebutin harga yang agak miring … Saya minta Lika but nelpon si pemasang iklan.
Lika (L): Pak Oris?
L : Kalau mau liat mobil masih ada?
L : Minta berapa?
L : Alamat?
L : Bagus gak ya?
L : Loh Bukan Pak Oris? Dengan siapa? Owhh Pak Reza, okay deh.

Me : Pak Reza apa Pak Oris?
L : Pak Reza.
Me : Lah kok Pak Oris?
L : Niii liattt … Oris kan? Terus nomer telponnya? Ya gw cari Pak Oris dong?
Me : *Bingung mode on* Geblekkkk … Oris tuh orisinall kaliiiii
L : Bow … serius lo? Wah, gw gak ikutan turun deh … malu gw!
hahahahahahahahh ….

Ternyata sekelebatan mobil itu tidak seperti dugaan kami. Body kurang yahud. Untung gak ngajak Sonny. Bisa tambah panjang aja itu slepetan Sonny buat saya.

Belum sempet dia dapetin mobil buat saya, ehhh … tiba-tiba dia udah jadwalnya balik melaut. See you in two weeks time! Mau gak mau saya hunting lagi sendiri, dengan keyakinan … Find me … Find me … you silvery classy luxurious car! (aduh aduh aduh … saya mulei hyperbolic!). Didn’t do too much effort, di sabtu pagi yang indah, pada saat saya akan berangkat ngantor … ehhh … ada satu iklan tentang that silvery classy luxurious car (at least based on my own version). Saya tinggalin nomer telpon untuk ditelpon either my mom or Cak Nono or even my brother/brother-in-law.
Finally, it’s a done deal! Walopun pas sampe rumah si Mamie bilang, ipar saya rada ngomel … katanya dia udah persuade temennya buat jual mobil nya buat saya. WHATTTT??? Are you crazy or what??? Ide yang menurut saya agak absurd … orang gak mau jual mobilnya, kok dipaksa-paksa. Sutra laaa … SHe’s such a nice person cuman suka denger her own inner voice instead of yang menurut kewajaran bersama.

At the end, everybody’s happy …

Sepulang kantor, Senin kemaren … that silvery little thing already in the car port waiting for me. Saya elus perlahan, “Finally you found me!”

The only thing yang ingin saya lakukan adalah ….. jadi pengen cepet-cepet nunjukkin ke Sonny … what a nice silvery classy luxurious little thing in my car port now. Cepet pulang, Sonnnn!

Unhappy People … It’s all in the state of mind par deux

Kalau diingat, saya pernah posting kayak gini nih (boleh diclick dulu kalo lupa) yang inti nya ada teman saya yang sangat-sangat tidak happy dengan hidupnya, mengirikan hal-hal yang di luar dari dirinya, dan nothing seems to be right lah intinya gituuuu.

Kemarin siang, tiba-tiba dia online yang menanyakan masalah video call. Saya jawab seadanya karena saya juga tidak terlalu tau banyak tentang gadget yang terlalu canggih. Mulei deh dia jelek-jelekin dirinya sendiri. Aku tuh emang gaptek deh, Mbak! Gak ngerti bedanya 3G ama ini itu blabla ahak ahak …

Ceritanya Yoga suami Dina bakal ditugaskan beda kota dengannya. Sambil menunggu settling down di tempat baru, mereka akan menggunakan jasa 3G ini ato video call atau apa lah. Biar si Genduk bisa liat bapaknya. Saya bilang, Bagus dong Din! heheheh … in her case … saya suka jadi kayak motivator, mengungkapkan kata-kata yang encouraging while dia semakin dipuji semakin ngomong nya enggak-enggak! As usual, kalo saya lagi bisa menahan diri, kalo saya lagi in a very good mood, I surely can put up with all her unhappiness, kalo kumat ya saya slepet ajah!

Beberapa hari yang lalu, saya lagi PMS dan gabisa nemu coklat di mana-mana, eeehhh dia asik-asik aja cerita kalau kepindahan suami nya membuyarkan segala impian mereka (ato impiannya ya?). Mereka baru aja DP or beli ya (kurang ngeh) second home mereka, yang rencananya bakal didesign sesuai dengan rencana mereka. Huge backyard and everything. Pokoke udah well-planned lah. Tapi dengan new assignment yg didapet Yoga semua nya istilahnya fall apart in pieces. Curhat lah dia dengan berbagai macam ucapan yang menguras energi saya. Capek lah, sebel lah ….
Asyik … kesempatan, saya slepet aja dulu sekali.
Me : Emang mas Yoga dapet gajinya kecil banget ya sampe dirimu menyesali keputusan Mas Yoga? (pdhal saya tau banget kalo si Yoga ini ketrima di perusahaan oil gas yang bereputasi international).
Dina (Dn) : Gak sih, malah dapet nya lebih gede banget bisa buat tambah-tambah ini itu.
Me : Good dong! Alhamdulillah … (sedappp … segitunya saya … dia sebel malah saya alhamdulillah in!)
Dn : Tapi aku gak suka rencana yang udah kita buat jadi buyar.
Me : Sebuyar apa? Bikin kamu gak bisa hidup dan akan menderita selamanya karena putusan mas Yoga? (asyik … hiperbolic mode on!)
Dn : Rumah itu mbakkk … impian ku … aku udah rancang-rancang. 1/2 eM di tempat baru gak bakal jadi apa-apa? Paling rumah kecil standart gitu. (Mulei dehhh .. muleiiii …1/2 eM, kalo dibeliin krupuk bisa buka pabrik kali ya?)
Me : Aisee … sayang banget yaaa?
Dn : Ya iya laaaahhhh … pokoke sebel berat lah!
Me : Yo wes … pisahan aja kalian. Ketemuan 3 bln sekali! At least dia cari duit di tempat baru, aliran kas lancar, rumah baru tetep seperti rencana, problem solved ‘kan? (biar mampus … saran saya buat pisah kota dan ketemuan 3 bln skali! Sadis kaliii)
Dn : Ya gak gitu sih maksudnya, tp aku gak tahan … aku benci sama situasi ini.
Me : Okay … kalo benci … mau dibiarin apa cari jalan tengah?
Dn : Ya pasti jalan tengah lah …
Me : Okay then … work it out! Let me know kalo butuh bantuan. (TITIK … gak usah pake panjang-panjang!)

Ehhh tadi siang, saya lagi in the middle of ngerjain proposal tesis saya plus persiapan presentasi, si Dina buzz lagi.
Me : Ada apa toh darling?
Dn : Lagi ngapain?
Me : Presentasi siap-siap
Dn : Beruntung ya kamu mbak? Masi bisa terlibat di dunia pendidikan daripada aku yang otaknya udah gak pernah dipake, cuman buat terima perintah doang, lama-lama jadi kopyor kali??? (Belum apa-apa udah curhat mode on tingkat wahid!)
Me : I don’t see it that way. Mungkin emang jalannya aku kudu sekolah lagi. Kalo masalah enjoy opo enggak … dijalani aja kok, following the flow.
Dn :Tapi tetep kamu lebih beruntung dari aku mbak. Kamu bisa mengasah otak di dunia akademis, dll
Me : Gak segitunya kok. Cukup santei, lagian aku gak pinter-pinter amat ini (better gak dimention kan kalo IP saya cumlaude, bisa pengsan gara2 iri hati dan dengki hahahahah) … kalo di kelas aku tuh cuman diem dan mencoba menikmati kelas. Temen-temennya kebetulan asik-asik … jalan deh!
Dn : Apalagi mas Yoga bilang, kalo ada kesempatan tahun depan dia juga mau sekolah lagi.
Me : Good news! Hebattt ya Mas Yoga mu. Buat Career Advancement itu bagus loh!
Dn : hmmm …. dan aku semakin tertinggal 😦 (Suami sendiri juga diiriin … *geleng-geleng*)
Me : Gak lah … you have your own thing. Aku gini kayaknya sekolah tapi bagi waktunya juga gak segampang itu, makanya dibawa nyantei. Kalo enggak tegang terus, untung dapet temen2 semacem … bisa share.
Dn : Masih enak itu … masih bisa interaksi dengan dunia akademis.
Me : Masalahnya bukan enak gak enak. Mungkin emang jalannya kayak gitu. Dienjoykan aja, diikuti aja flow nya. Kalo mikirin enak-enaknya orang lain terus … gak bakal ada abisnya. (alias mengirikan nasib orang lain … Another slepetan!)
Dn : Tapi believe it or not … RUMPUT TETANGGA SELALU LEBIH HIJAU DARI RUMPUT KITA SENDIRI!!!
Me : EMang it’s nice mikirinnya. Cuman apakah rumput hijau itu nampak sehijau pada saat masih jadi rumput orang lain?
Dn : Tapi asli … aku ngiri ama orang-orang single yg bisa bebas berkarir dan menetukan jalan hidupnya sendiri. Gak kecantol apa-apa, gak ada kewajiban apa-apa kecuali pada dirinya sendiri. (ini sih jelas-jelas … tittle nya ngiri!)
Me : Kalo aku boleh ngiri … ngiri loh ama orang yg udah nikah! Semua tanggung jawab dan beban bisa di share.
Dn : Kenyataannya gak selalu gitu kok mbak!
Me : Heheheh … marriage life is not always easy, aku ngerti … Aku bukan tipe prempuan umur 20an yg masih ngebayangin enak-enaknya kehidupan pernikahan. Aku masih berpikiran bahwa enak juga ya orang2 yang udah nikah. Tapi apa aku harus ngiri terhadap hal yang tidak aku punyai for the time being? Aku masih mempunyai ultimate goal buat nikah sebagai suatu fase yang ingin aku capai? ingin aku dapet? Mengenai bagaimana-bagaimananya … udah diserahin aja sama yang di Atas. Pasrahin aja. Gak gampang sih ilmunya ikhlas, tapi sekali kamu dapet feel nya … everything would be a lotttt easier. Hidupmu bisa berubah 180 derajat. Caranya gimana? Gak ngerti juga, kudu dilakoni! (Slepetan panjang dan lebar!)

Sampai agak lama … tidak ada balasan. Saya gak tau juga kadarnya, apakah sedikit menyilet hatinya ataukah sudah bagaikan teriris-iris sembilu.

A good friend is a friend for all season. Warm you up whenever it’s cold. Chill you out when you’re hot! Cover you up when the rain comes, and hold you up when the breeze of the autumn softly blow the wind up to the trees. Saya selalu ingin jadi orang seperti itu untuk teman-teman saya. Just be there when they need me. Cuman, saya juga masih manusia normal yang punya batas toleransi. Saya selalu siap whenever temen-temen saya butuh tempat buat curhat, tapi at some points yang mana sudah tidak bisa ditolerir lagi … saya juga siap dengan slepetan saya, yang bisa jadi hanya sedikit siletan kecil di hatinya atau kalo parah saya akan iris-iris hati orang yang sudah menyiksa saya dengan curhatan-curhatan yang bikin saya gila. C’MON WAKE UP! YOU HAVE SO MUCH BETTER LIFE THAN MANY OTHERS. BE GRATEFUL!!! heheheh … just want to make my point, that’s it!

Dah aaah … panjang amat, lagi flu nih! *telerrr*

Blog at WordPress.com.