Gelar? Penting ya?

Pada kuliah saya minggu lalu, di antara kesibukan saya tenggelam dalam pikiran saya sendiri yang entah ke mana? Tiba-tiba saya tertarik dengan kata-kata dosen saya mengenai gelar yang akan diberikan pada kami setelah kami menyelesaikan tugas akhir kami (saya gak mau bilang tesis-kesannya terlalu gaya gitu loh!).

“Sodara-sodara, universitas kita dalam proses untuk memberikan em bi ei pada mahasiswa-mahasiswanya apabila telah menyelesaikan program pendidikan anda semua.”

dengan penuh keusilan saya pikir … halah mulei gak penting nih Bapak!


“Gelar em-em yang sekarang telah kita berikan selama ini juga sudah kita atur menjadi master of kungfu … ehh salah … master of (bidang kuliah yang saya ambil) bukan seperti umumnya yang magister (bidang kuliah saya)”

Hayahhhhhhh! Simply the matter of translation dll!

Ada juga msg yang saya terima melalui messenger saya pada saat OL di kampus. Status saya waktu itu cukup singkat, kuliah! Ehh … kok ada supplier saya yang kebetulan OL di hari sabtu yang cerah tersebut :

ptesentialjkt : Kuliah, non?
wigati.onthenet : Ya Pak.
(iih udah tau juga … basa-basi banget!)
ptesentialjkt :Wah … kuliah apa nih?
wigati.onthenet : Operation Management.
ptesentialjkt : Rajin ya kamu (dasar suka sok akrab)
wigati.onthenet : Gak lah Pak! Biasa ajah, gak ada yang spesial. (menahan diri buat gak terbaca ketus)
ptesentialjkt : Lah kalo gitu ngapain kuliah dong?
wigati.onthenet : ya … cari ilmu baru, temen baru, network, sama refreshing. Gak cari gelar ini …
ptesentialjkt : Waaahh …. rugi banget kamu! Udah bayar mahal kok gak mau gelarnya.
wigati.onthenet : (ingin hati menjawab dengan #&^%*&$^%*^$ alias pisuhan kelas wahid! Sampeyan gak penting banget deh, Pak!) Gak rugi lah Pak! Kalo butuh gelar beli aja lah, gak perlu sekolah susah-susah, univesitas papan nama juga bisa lah kasi gelar kok.
ptesentialjkt : Kamu bikin saya pengen sekolah lagi, non! (pengen sekolah apa pengen nambahin gelar nama sampeyan yang udah panjang itu, Pak?)

FYI aja ya … si bapak supplier saya ini, kalo tanda tangan invoice, bujug daaah …. itu nama panjang amat! Anggap saja namanya Ir. Rudi Gunawan, MBA, MM, MH … hmmm …. yahuddd … yahudd, pak! *sambil tepuk tangan*

Ndilalahnya, saya semenjak saya lulus kuliah dulu kok tidak terbersit keinginan untuk memajang gelar kesarjanaan yang sudah saya dapat. Entah kenapa? Ya gak biasa aja dan juga kayaknya saya baru lulus dengan IPK yang ngepas gitu aja ngapain juga dipajang-pajang? Wigati Kusumaningati Dharmono, SMS BMW MMS (hahahaha … silly, ay?)

Boss saya aja yang maha dahsyat kepinterannya dan juga super dupper humblenya itu aja tidak pusing memajang gelar-gelarnya apapun itu di depan atau belakang namanya. Just simply Samuel A. Wirawan. Mungkin kami-kami ini di kantor hanya terpola dengan kehumblean beliau itu. Sehingga pada suatu saat, pada saat saya dulu bekerja di bagian Customer Service ada pembicaraan yang sedikit membuat saya geli :

Oknum Wanita : Wah, kartu saya udah jadi! Punyamu udah?
Customer Pria : Udah nih!
Oknum Wanita : Loh Don, kok Donny Saputra aja? ST nya mana?
Customer Pria : ST apaan?
Oknum Wanita : Ehh … ya gelarmu! Kayak namaku ini loh, Santi Astuti, SE. Harus ditulis dong, Don!
Customer Pria : Gak usah lah, lagian udah jadi ini kartu, ntar ganti-ganti malah bikin lama.
Oknum Wanita : Lho gak bisa gitu dong! Kamu kuliahnya kan udah susah-susah 4 tahun, kok gelarnya gak dipasang? Harus itu, Don! Ayo, Mbak … Namanya temen saya ini diganti ditambahi ST di belakang namanya. (sambil asyik-asyik sibuk ngurusin ganti nama si Donny temannya itu *sigh)


Berarti bisa dibilang bahwa this thing about tittle is really a serious matter!
Buktinya kadang sampe ada orang yang bela-belain buang duit buat dapet gelar (tapi ogah sekolahnya). Dan mungkin di kalangan akademisi juga memaklumi dan sudah menjadi common bahwa the reason why people go back to school adalah karena gelar.


Awh well …. Saya gak ngerti deh, yang mana yang salah dan yang mana yang bener? Semua ini sih sah-sah saja selama gak ngrugiin orang lain.
Cuman boooo … aduhhhh! Can’t help my self not to make any comment on this. Saya ngerti bahwa banyak banget alesan di balik pemasangan gelar atau tidaknya. It all depends on the individual preferences, really!

Emang sih wajar-wajarnya adalah untuk perbaikan nasib (dalam hal salary), membuka jalan karir yang lebih baik, dan tentu saja prestige, apalagi kalo sekolahnya di tempat yang favorite yang gak semua orang bisa masuk dll dll dll lah. Tapi alesan untuk mendapatkan gelar demi prestige juga masih menjadi on the top of the list. Kenapa ya … kok ini tidak menjadi prestige buat saya? Sekolah mah sekolah aja ….

Jadiiiii ….. Kesimpulannya adalah ….. Bener … saya masih harus belajar menerima hal yang masih banyak belum saya ngerti dan fahami …. Gimana kalau Anda?

Wigati – Pencerita

Advertisements

13 thoughts on “Gelar? Penting ya?

  1. Iya nih, kebanyakan emang orang suka majang gelarnya for the sake of pride aja bukan karna butuh ilmunya. Saya pernah punya temen yang bokapnya bergelar MSc sekaligus MBA, dan yang rada aneh… saya ga pernah liat bokapnya lagi sekolah tuh. Apa pas sekolahnya ga ketawan tapi gelarnya keliatan yaaa??

  2. ehhhh ada mbak dewi…*khuu khuu*

    mbak mbak…di indonesa mah yaa penting itu gelar..malah di undangan juga dicantumin gelar, biar ketauan udah lulus apa belum, lulusnya daribidang apa, dan kira2 tamu bisa memprediksi pendapatan per tahun si suami berapa…

    padahal maahh yaa…sama sekali ndak penting!! menurut gw sih, gak sepenting itu sampe didewa2kan..cuih cuih… hehehe

    makasih udah mampir ke blog, awa link yee…

  3. ah yg penting sekarang udah ada kerjaan gak? yaya dulu kuliah 3 thn…nganggur 2 thn..kerja 2 thn…abis itu freelance jd writer deeh 🙂

    Kakakku kuliahnya gak selesai..tp kerjanya dapet bonus 10 jt/bln, hehehe..

  4. memang hanya di Indonesia yang selalu memajang gelar di kartu nama..saya lihat orang asing malah jarang masang tuh, padahal pas ngobrol ngobrol ketahuan dia lulusan Wharton, MIT, atau Sorbonne .
    Memang budaya yang beda..

  5. kecuali kita kerja sebagai pegawai negeri gelar memang penting untuk mendongkrak salary , untungnya saya bukan pegawai negeri, jadi gak pengaruh-pengaruh amat. yang penting mah tetep kompetensi orang itu sendiri.

    hidup kompetensi!

  6. terserah……..

    asal jangan Alm. aja dey
    [at least untuk saat ini hwe hwe hwe]
    laporan2 msh dtunggu bos n yg bkepentingan tuch….

    *jd keinget konsultan spiritual [plg ok nyebutnya kyk gt aja] yg sering muncul dTV akhir2 ini mencantumkan 2 gelar ddepan nama (gelar kesarjanaan+gelarkeagamaan) n 2 gelar dbelakang nama (master)… gag membantu mendukung kompetensi soal penerawangan jg (ato saia yg salah?!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: