Unhappy .. it’s all in the state of mind!

Hari Senin, adalah hari nonton saya dan neng Thea. Setelah kuliah yang melelahkan di wiken kemaren, rupanya choco mousse dan black forrest roll a la Hyatt masih belum cukup memuaskan kelelahan batin yang kami alami … halahhhhh … heheheh. Well, saya memang punya tendency untuk menjadi hyperbolic pada saat saya menjomblo seperti sekarang ini.

Film yang kami pilih hari ini adalah Radit dan Jani. Why? Simply karena seat untuk Otomatis Romantis tinggal di 2nd row from the very front row. I don’t mind, really! Tapi karena SMS Neng Thea berkata, Mbak, kita nonton Radit & Jani, OtRom penuh, dpt no2 dr dpn. Takuseyeee. Ya sudah, the decision has been made … then just right ahead.

Comment ringan mengenai film ini, gak terlalu pentinglah pendapat saya … heheheh … saya gak terlalu enjoy! Agak depressing untuk saya yang nonton butuh dihibur instead of ikut merasakan penderitaan orang lain … saya sudah cukup menderita kok! (see? I’m being hyperbolic again!)

Anyway, at the end of the day, ritual muter cari tempat makan tetep terjadi. This time tidak di mall, tapi muter-muter kota … sambil berputar-putar entah mengapa topik kami malam ini adalah about UNHAPPY people! Why? Apakah karena saya being unhappy? Nooo … nooo … I’m good … I’m fine! Masa duka sudah berlalu, No WOrry! It’s about my friend, Dina and Neng Thea’s friend, Cici. What’s wrong with those 2 ladies?

“Mbak, Mbak, Mbak” panggilan rumpisari a la Neng Thea mengawali diskusi malam itu.

”Hmmm … kenapa?”

Meluncurlah cerita mengenai Cici, temen sekantornya, yang merasa entah frustasi, depresi atau apa lah namanya. But the bottom line is, nothing seems to be right..

“Hiiii … kok bisa gituuuuu???” kata saya sambil terus nyetir.

”Iya tuh gatauk, masak kalo aku mo pulang ke Bandung dibilang, hmmm pulang terus, pasti mo ketemu pacar dengan nada gak enak. Emang wotsrong sih?? Kalo dengan kalimat yang sama dengan tone of voice yang lebih ramah … aku juga ngerti kok kalo dia try to be nice.”

”Kamunya sensi kali, Neng?”

”Duh Mbak, bukan aku ajah … si temen ku kapan itu kebetulan pake baju baru … ehh dia bilang, baju baru lageeee … sayang amat sih duitnya dipake beli baju baru terus, mending ditabung. Sambil bersungut-sungut gak jelas.”

Ternyata walaupun saya dan Neng Thea berbeda jarak umur cukup jauh (7 tahunan), ternyata permasalahn kami tidak sejauh itu perbedaannya. Saya kemudian jadi teringat dengan teman saya (quite a close friend) yang sedang mengikuti suami nya bertugas di luar Jawa.

Dina adalah mantan staff saya di kantor. Sudah sejak 5 tahun yang lalu setelah mereka menikah, Dina diboyong Yoga ke negara tetangga. Dina yang career woman minded dan pernah bekerja di bagian legal suatu korporasi besar di Indonesia, tidak bisa tinggal diam. Dia kemudian bekerja sebagai Project Secretary di tempat Yoga. Memang sih bukan dream job untuk Dina, tapi no other option. Soon after, lahirlah Arsha yang melengkapi pernikahan mereka. Gak ada yang kurang lah dari hidup mereka lah. Sebelum umur 30 mereka udah dapet almost everything dalam kehidupan mereka.

Tapi ternyata saya salah, entah mengapa itu feeling yang timbul dari saya. Dan lately, feeling itu semakin kuat. Dina sekarang menjadi seseorang yang menjadi super duper rewel, dan nothing seems to be right.

Beberapa tahun yang lalu, memang sempat dia frustrated being away from ibukota. Being away from the things she has always dreamed of. Even in her worst time, dia SMS saya, “Mas Yoga yang bikin aku kayak gini, Mbak! Aku jadi gak bisa ngapa-ngapain. Di rumah, repot, kerjaan gak abis-abis. Arsha kadang gak ngerti Bunda nya capek, rewel terus. Mana Mas Yoga pulang nya malem terus. Aku capek, Mbaaaaak!”

Saya pikir dia sedang mengalami baby blue syndrom, jadi ya saya cuman bisa bilang, “Sabar, Din. Semakin kamu BT, itu bakal nyetrum ke Arsha, and it will make things a lot worst!”

Tapi dengan bertambah besarnya si Arsha, ternyata kebiasaan nagging nya si Dina ini kok tambah lama tambah hari kok saya rasa semakin parah. Selain rewel, gak pernah happy dengan dirinya sendiri, selalu mencari obyek untuk disalahkan. Tiap hari, over Yahoo Messanger, selalu aja adaaaa yang diprotes,

”Sebel aku boss ku ini, pancen edan kok. Ngasi kerjaan gak abis-abis.”

”Driver-driver di sini emang gak bisa dikasi ati, udah diaturin schedule blablabla dasar males!”

”Capek aku, 2 hari tidur jam 2 terus banyak pesenan cake … gak mood aku!”

Kalau saya bilang ya udah dong ditolak kalo capek, dia bilang sayang.

Kalau saya bilang udah brenti aja, toh bisnis cake nya udah mulei rame, dia bilang omzet belum bisa menyamai gaji dia sebulan.

Kalau saya bilang ya djalani pelan-pelan, toh emang udah terlanjur milih ngambil kerjaan itu kan kudu konsekuen ngerjainnya, dia bilang ….aku capek, mbakkkkk.

*Speechless … gak ada yang bener*

Entah mengapa saya kehilangan teman saya yg metal (dia dulunya cewek metal banget) yang ceria. Yang bisa bikin suasana meriah gara-gara kegilaannya dulu. Saya ngerasa, all she cares about is her own things to be nagged. Udah ngomongin dirinya sendiri dan pake acara direwel-rewelin.

Saya sangat ngerti, it’s not easy being her … tapi saya pikir, kalo ngelayani kerewelan dia lama-lama saya bad mood juga. Mana kadang dia curhat pada saat saya juga kebetulan lagi not in a good condition. Saya kadang pengen tereak, or even pengen mecahin piring di atas kepala nya. “Sadar, Ndukkkkkk … Life’s not easy!”

Pernah suatu kali pada saat status di YM saya menunjukkan kalau saya lagi gak enak hati.
Dina : Ngapain, Mbak?
Saya : gpp (saya males cerita masalah saya)
Dina : gak enak ati kah?
Saya : ya … just one of those days lah … gpp kok.
Dina : masak sih? Ngomong dong …
Saya : it’s okay, nanti kan beres. Aku gak bisa ngomongin, cuman gak enak ati. Lagian emang kalo aku mo curhat ato cerita, sapa ya peduli sih aku lagi gak enak ati ato gak enak body? Emang kalo aku cerita ada yang mau ngerti? (kata saya dengan penuh sindiran dan agak galak memang)
Dina : Lho kok gitu seh ngomongnya … (dan berlanjut ke acara curhat bt gara-gara mau beli ini itu gak boleh beli sama sang juragan a.k.a mas Yoga suaminya).
*aaaaaarrrrrrrrrrrrghhhhhhhhhhhhhhhhhh*

Yaaa … emang gini lah nasib orang kayak saya yang beraura curhat. Terkadang saya mo share my happiness dengan Dina. Pernah pas saya baru pulang liburan dan dateng ke nikahan teman saya dan Si Mas (hiks … kok si Mas lagi). Saya bilang, ”Eh mo liat foto aku sama si Mas gak?”
She had no comment cuman accepting share foto dari saya.

Pas saya tanya, udah kliatan belum?
Dina : Udah
Saya : Jelas? (dasar agak narsis, berharap cemas menanti comment)
Dina : Owh, ini yang namanya Mas Wisnu yang kerja di blablabla. Kapan kawin?
Saya : Ya belum lah Din. Belum juga apa-apa.
Dina
: Kirain udah mau kawin. (and then telling all her BT story all over again!)

THAT WAS THAT!
God! And it’s even difficult for her to be happy for her close friend kayak saya. She totally becomes a different person.

She’s just being hard to be pleased! Akhirnya, saya playing tough juga. Saya gak mau terbawa arus BT nya dia. Instead! Malah saya sering bilang, ya … kekeselanmu yang bikin ya kamu sendiri! (ciehhh …. Lagi begaya wise nih saya!).

Few weeks ago, saya suruh dia beli THE SECRET. Sapa tau dia bisa termotivasi buat mengeksplore positive attitude buat menarik banyak hal baik in the universe.

“Gak dulu kali mbak. Dimarahin juragan bolak-balik beli buku belum kebaca.”
”Owhh … OK.”

Kemudian ada SMS beberapa hari kemudian.
Eh, Mbak … bojo ku bilang katanya tumben beli buku rada ’genah’ (genah means bener – bhs jawa).

Sukur deh …. saya tinggal menanti keajaiban. Apakah setelah baca buku itu … dia bakal jadi agak-agak lurus huahhahahaahah.

Tit tit … ada SMS masuk.

Dina :
Mbak, agak susah dimengerti. Agak terlalu filosofis. Mas Yoga gak ngeh nih di buku terjemahan, mo cari aslinya ajah. Dasar gaya! Sok banget!
(kenapa kudu tetep ada komplein nya sih/???)


Saya :
Ya gpp toh, Din. Biar Mas Yoga bacanya enak.
(saya ngerti sih maksud dia, cuman saya sengaja aja …
I hate her being negative gitu)

Saya jadi bingung apa sebabnya dia jadi begitu. Tapi saya gak mau pusing lah. Saya gak mau menutup silaturahmi saya sama dia, tapiiiii …. saya gak mau ketularan BT dan unhappy kayak Dina. It’s all in our state of mind. Kalo kalo muncul sesuatu yang unpleasant, gampangnya, saya gak mau hal itu bikin BT saya karena negative thing will lead to another negative thing. Kalo kita yakin bahwa everything will be okay …. Another good thing will be on the way. Saya yakin itu!

Love Quote

Let no one who loves be called altogether unhappy. Even love unreturned has its rainbow.
— James M. Barrie

short, simple, meaningful!

Protected: Thank God I found you, Mas … Really??

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Oops … salah ngomong

Last week end, saya masih males-malesan di ranjang saya. Tiba-tiba pintu kamar diketuk and there you are ….. “Tante Wig …”

Eh, ada Aby keponakan saya. Terakhir kali saya ketemu adalah waktu acara BBQan pas malem tahun baru yang bertepatan dengan ultah kakak saya.  Malam itu acaranya adalah Launching Perdana pacar Aby yang baru si Didit.  Duh, saya agak ganggu liat rambutnya yang gondrong dangdut abis itu hehehhe …

“Tumben By … “

“Iya nih …” sambil naik ke ranjang saya. Hmmm … alamat ada rumpisari di siang hari nih!

“Ngapain? Gak pacaran kamu ama si Didit gondesmu ituh!”

“Iihhh … tante apa’an sih? Ehm … kemaren udah ke rumah sesorean.”

“I see … Udah rajin nyatronin kamu ya?”

“hehehhehe … tante bisa ajah! Kemaren dong … hheheehhehe” Belum apa-apa kok ketawa sih dia?

“Apa sih cengar-cengir????”

“Si Didit kemaren di ruang tamu ngomong, Didit Sayang Aby. Aby gimana?”

“terus?”

“Aku bilang, Aby sayang Dim … ehm Didit!”

“Geblekkkk … kamu pasti mo ngomong Dimas yaaaaa?” (note: Dimas itu mantan pacarnya Aby)

“Iyaaa …. abis gimana yaaaa? Masi kebiasaan sih, Tannn!”

OMG! Ponakan saya bener-bener pinterrrrrr ….

“Besoknya dong tan dia telpon … terus pas abis ngomong apa gitu … ehhh tiba-tiba dia bilang, ati-ati By, ntar salah panggil nama lagi.”

“Sukurin looo …”

“Aku nanya, ooo kamu denger tooo?”

“Pastinya lah Nengggg … lo lagi! Gimana siyy?”

“Auh aah Tan …”

“Dasarrr …. yang satu salah nyebut nama, yang satu ngesun aja belum bener!”

“Iiihhh … kok tante tauuuuuu??”

“Mo salaman met tahun baru, mo ngesun kamu aja pake acara tolah toleh kanan kiri …. Takut ketauan?”

“Maklum … dia vakum pacaran 2 thn!”

 

Halaaaah … dasar ABG!

Embrace your Enemy/Competitor!

I was pretty amazed tonight, film Kawin Kontrak yang awalnya saya pikir just another ABG movie turned out to be pretty much OK buat ditonton, apalagi ada satu pemain yang bikin tante agak-agak gemes mukanya. Sampe saya sempet terpikir … Owalah leeeee (bhs jawa, kepanjangan dari thole hehehehe …) coba kamu 15 tahun lebih tua, tante pasti gemes habis hehehehe ..

Anyway, saya nonton sama partner in crime saya di kuliah wiken saya si Neng Thea. We had quite a hilarious time tonight! Especially dia yang super mupeng ngliyat pemeran Rama (Dimas Aditya, whoever you are?). Film yang memakan waktu 2 jam itu ternyata membuat perut kami keroncongan and it was quite late, like 9:15 pm. As usual, proses pencarian makanan di mall itu harus melalui ritualnya dengan memutari futkord dan juga melihat menu-menu/suasana di restoran yang available di sana. (Hello … nampaknya restoran2nya look pretty much the same, blum ada penambahan kaliiiii?)

During proses pencarian makanan, si Neng Thea nampak seperti memberikan wejangan pada temennya yang akan test di salah satu Bank Swasta nomer wahid di mana si Neng Thea bekerja sekarang.  Pada saat kami sudah duduk manis sambil menanti makanan itu, sambil senyam-senyum si Neng Thea membuka obrolan …

 “Eh Mbak Mbak Mbak ….” (menyebut Mbak 3x pada saya means ada rumpisari nomer wahid yang akan terungkap pastinya)
“Hmmm?”
“Tau gak sapa yang nelpon?”
“Sapa?” tampang blo’on kelaperan
“Inget si cewe yang pernah magang di kantor si Aa’, yang adek kelas aku kuliah dulu?”
“Ya … si Olla something itu? Kenapa? Dia yang nelpon? Tumbeeeeeennn?”
“He’eh … politik soft intimidation ajaranmu really works for me!”
“What????” Gosh! Kaco nih anak … aji-aji nyai Wigati dipake ama dia rupanya?

Saya teringat beberapa bulan yang lalu, sepulang kuliah Neng Thea ini bete uring-uringan amat sangat. Si Aa’nya yang beda kota (only 2 hours though) terindikasi sedang dekat dengan si adik kelas yang lucu imut-imut seperti bolah bekel bernama, 0LL4 (gitu cara dia menuliskan namanya di FS) yang sedang magang di kantornya saat itu.

 “Iiih … sok tau kamu, Neng? Emang tau nya si Donny (cowok si Neng) jalan ama si anak kecil ini dari mana?”
“Aku kan selalu monitor FS si Aa’ lah mbakkk! Si Olla nih kenal aku juga, kan adik kelas aku ama si Aa’.”
“Sapa tau cuman kakak adik gituh?”
“Aku gak suka mbaaaaak, liat aja … masak FS pamer-pameran udah nonton film apa? Kalo gak yang model-model ngajakin nonton gitu sambil menye-menye. Kak Donny, ntar nonton ini yuksss dll gitu deh. Sebel!”
“Resiko Long Distance, Neng! Sabar!”
“Aku pengen grauk aja tuh cewek, biar tau rasa!” penuh histeria masa bagaikan kampanye PILKADA.
“She’s not that important! Masak mau saingan ama cewek bau bawang menye-menye gitu? Mau ikutan gak penting?”
“Gatau gatau gatau … sebel, euy!” tetap hiperbolik tak terkontrol.
“Heyyy … be a B*TCH! Gak penting kamu jadi nyinyir dan ngobrak-ngabrik bayi kayak begitu. Mau kliatan norak? Gak banget dehhh cara kayak gitu! Be gracefully b*tchy and win the battle effortless! Sambil melambai kayak Miss Universe itu lohhhhhh”

“Haaaaaaaaaaaaaaaa?”

Heheheh … Memang membingungkan saran saya, but well … saya gak mau temen saya jadi prempuan gak penting gara-gara emosi.  Long Distance Relationship takes a mountain of effort untuk menjaganya dengan baik. Hal-hal yang kecil bisa jadi pemicu apapun yang berujung perpisahan.  Anyway, masalah adanya lawan jenis yang bisa get in the way of our relationship tidak ada salahnya disikapi dengan lebih tenang dewasa dan graceful, tanpa harus mengacak-acak.  Saya ngerti sih pasti rasa BTnya udah sampe ubun-ubun, apalagi if it concerns our beloved one.  Awh well … been there, done that! Tapi bagaimanapun juga, kita harus tetep logis no matter how difficult it is. Karena kalau kita salah menyikapi, alhasil malah kita yang kalah dalam pertempuran.

Misalnya, pasangan kita gak ngapa-ngapain tp kita curiga dari ujung jempol sampe ujung rambut, alhasil dia malah seperti tertantang buat melakukannya dengan dalih, abis lo gak percaya ama gue sih, atau, ya kan lo bilang gue selingkuh … well there you goooo …. gue selingkuh beneran sekarang, PUAS? 

Do we want those things to happen? I don’t think so!!

 

Therefore, saya bilang sama Neng Thea …

“Neng, kalo kuliah … ilmu nya diambil, dong!”

“Apa hubungannya ama kuliah?”

“Gini …”

Kemudian sambil berkendara saya ngoceh ngalor ngidul memberikan semacam ilustrasi-ilustrasi sok tau a la saya, such as …

Dalam dunia business, there is no such thing as a competitiveless market.  Basically, di setiap usaha (tidak terbatas pada business sahaja) selalu ada kompetisi. It takes a lot of hard work to maintain. Tinggal gimana kita nya aja mengakali kendala dan halangan dengan manuver-manuver yang bisa membuat diri kita memiliki value-added yang luar biasa dan mempunyai differentiation dan specification yang tidak dimiliki oleh competitor kita.

“Mbaaaaakkk …. maksudnya gimanaaaa?”
“Bikin dirimu ber value-added tinggi. No money can buy!”

 Jadilah kurang lebih seperti Blue Ocean Strategy (Harvard Business Review) yang bersahabat dan meng create suatu competitive advantage yang yahud, tidak berdampak fatal, sehingga si Aa’ berpikiran, ahhh iya … sing Neng Thea emang irreplaceable, irresistable yummy slurpyyy deh compare si Dek Olla yang masi bau kencur itu! Jangan jadi Red Ocean Strategy yang confronting your opponent! (auk deh bener enggak?)

 Dan pernah juga dalam satu kuliah, ada beberapa hal untuk menghadapi suatu kompetisi, yang bahasa mudahnya (dengan ilustrasi yang bisa saya cerna)
1. Hajar habis kompetitormu dengan hasil yang mungkin saja sama-sama babak belur.
2. Berkoalisi, Merger & Acquisition
3.
Embrace your Enemy! Don’t let your enemy knows your weaknesses, show them your strengths gracefully. Tunjukkan bahwa mereka tidak ada apa-apanya, sehingga there is no reason why kamu harus confronting lawan yang tidak satu level! Gak ada perlunya dimusuhin, dijadiin temen aja … semakin dijadiin temen biasanya mereka semakin melihat the good quality, seperti … pantes Ka Donny sayang banget ama Mbak Thea, abis Mbak Thea perhatian banget sih, dll …. Dan the other benefit adalah menambah temen. Turning a prospective enemy into a friend adalah ibadah hahahahah …. artinya meng-eliminir permusuhan! Tujuan yang mulia ‘kan?

“Aduuhhh … tapi aku kan panas, Mbak! Aku mesti ngapainnn???”
“Yang gampang-gampang aja! Teknologi udah canggih! Kalo si Olla sering comment2 di FS si Donny, kamu ikutan nimbrung dong!”
“Iya, kapan itu dia sok ngeview profile aku, tp gak say hi gituh!”
“See? Disapa dong, tunjukkan bahwa kau adalah pacar Donny yang dewasa, gak cemburuan, ramah dan friendly. Bikin anak itu merasa kecil dan tidak pantas bersaing denganmu!”
“Huwaaaaahhh … gitu ya, Mbak?”
“Kalo suka nonton, nimbrung atuh, bilang … Olla … kapan-kapan nonton pas wiken bareng ka Donny yuk biar seru. Ato anything aaah …” 

Again, that was a few months ago! Malam ini ….
“Jurusmu super jitu Mbak Wig!”
“Really?” dengan gaya sok di British-british in.
“Itu si Olla sekarang pacaran ama temen si Aa’. Terus jadi suka nanya-nanya ini itu … dan kita dong kapan itu … pergi bareng double date gitu!”
“Really?”
“Wah udah mo mati ketawa ajah ngliat muka si Olla, waktu itu. As usual … aku show of force seperti, ngambilin makanan buat si Aa’. Terus perhatian ama si Olla, dll gitu.”
“Terus?”
“Dia dong kayak mukanya masi adoring si Aa’, tp ya gitu deh … suka mlongo tak terkontrol gitu. While aku belagak jadi prempuan dewasa.”
“See … melawan suatu hal dengan kebaikan kadang is the best policy! Dengan kamu kliatan dewasa, gak rewel … si Donny jadi …”
“Iya, Mbak … dia juga kliatan lebih seneng liat aku gak gampang cemburuan gak jelas kayak dulu gitu …”

Awh well … women should do what they need to do! Being confronting or graceful is a choice! Beating without embarrassing will be a good choice.

Gelar? Penting ya?

Pada kuliah saya minggu lalu, di antara kesibukan saya tenggelam dalam pikiran saya sendiri yang entah ke mana? Tiba-tiba saya tertarik dengan kata-kata dosen saya mengenai gelar yang akan diberikan pada kami setelah kami menyelesaikan tugas akhir kami (saya gak mau bilang tesis-kesannya terlalu gaya gitu loh!).

“Sodara-sodara, universitas kita dalam proses untuk memberikan em bi ei pada mahasiswa-mahasiswanya apabila telah menyelesaikan program pendidikan anda semua.”

dengan penuh keusilan saya pikir … halah mulei gak penting nih Bapak!


“Gelar em-em yang sekarang telah kita berikan selama ini juga sudah kita atur menjadi master of kungfu … ehh salah … master of (bidang kuliah yang saya ambil) bukan seperti umumnya yang magister (bidang kuliah saya)”

Hayahhhhhhh! Simply the matter of translation dll!

Ada juga msg yang saya terima melalui messenger saya pada saat OL di kampus. Status saya waktu itu cukup singkat, kuliah! Ehh … kok ada supplier saya yang kebetulan OL di hari sabtu yang cerah tersebut :

ptesentialjkt : Kuliah, non?
wigati.onthenet : Ya Pak.
(iih udah tau juga … basa-basi banget!)
ptesentialjkt :Wah … kuliah apa nih?
wigati.onthenet : Operation Management.
ptesentialjkt : Rajin ya kamu (dasar suka sok akrab)
wigati.onthenet : Gak lah Pak! Biasa ajah, gak ada yang spesial. (menahan diri buat gak terbaca ketus)
ptesentialjkt : Lah kalo gitu ngapain kuliah dong?
wigati.onthenet : ya … cari ilmu baru, temen baru, network, sama refreshing. Gak cari gelar ini …
ptesentialjkt : Waaahh …. rugi banget kamu! Udah bayar mahal kok gak mau gelarnya.
wigati.onthenet : (ingin hati menjawab dengan #&^%*&$^%*^$ alias pisuhan kelas wahid! Sampeyan gak penting banget deh, Pak!) Gak rugi lah Pak! Kalo butuh gelar beli aja lah, gak perlu sekolah susah-susah, univesitas papan nama juga bisa lah kasi gelar kok.
ptesentialjkt : Kamu bikin saya pengen sekolah lagi, non! (pengen sekolah apa pengen nambahin gelar nama sampeyan yang udah panjang itu, Pak?)

FYI aja ya … si bapak supplier saya ini, kalo tanda tangan invoice, bujug daaah …. itu nama panjang amat! Anggap saja namanya Ir. Rudi Gunawan, MBA, MM, MH … hmmm …. yahuddd … yahudd, pak! *sambil tepuk tangan*

Ndilalahnya, saya semenjak saya lulus kuliah dulu kok tidak terbersit keinginan untuk memajang gelar kesarjanaan yang sudah saya dapat. Entah kenapa? Ya gak biasa aja dan juga kayaknya saya baru lulus dengan IPK yang ngepas gitu aja ngapain juga dipajang-pajang? Wigati Kusumaningati Dharmono, SMS BMW MMS (hahahaha … silly, ay?)

Boss saya aja yang maha dahsyat kepinterannya dan juga super dupper humblenya itu aja tidak pusing memajang gelar-gelarnya apapun itu di depan atau belakang namanya. Just simply Samuel A. Wirawan. Mungkin kami-kami ini di kantor hanya terpola dengan kehumblean beliau itu. Sehingga pada suatu saat, pada saat saya dulu bekerja di bagian Customer Service ada pembicaraan yang sedikit membuat saya geli :

Oknum Wanita : Wah, kartu saya udah jadi! Punyamu udah?
Customer Pria : Udah nih!
Oknum Wanita : Loh Don, kok Donny Saputra aja? ST nya mana?
Customer Pria : ST apaan?
Oknum Wanita : Ehh … ya gelarmu! Kayak namaku ini loh, Santi Astuti, SE. Harus ditulis dong, Don!
Customer Pria : Gak usah lah, lagian udah jadi ini kartu, ntar ganti-ganti malah bikin lama.
Oknum Wanita : Lho gak bisa gitu dong! Kamu kuliahnya kan udah susah-susah 4 tahun, kok gelarnya gak dipasang? Harus itu, Don! Ayo, Mbak … Namanya temen saya ini diganti ditambahi ST di belakang namanya. (sambil asyik-asyik sibuk ngurusin ganti nama si Donny temannya itu *sigh)


Berarti bisa dibilang bahwa this thing about tittle is really a serious matter!
Buktinya kadang sampe ada orang yang bela-belain buang duit buat dapet gelar (tapi ogah sekolahnya). Dan mungkin di kalangan akademisi juga memaklumi dan sudah menjadi common bahwa the reason why people go back to school adalah karena gelar.


Awh well …. Saya gak ngerti deh, yang mana yang salah dan yang mana yang bener? Semua ini sih sah-sah saja selama gak ngrugiin orang lain.
Cuman boooo … aduhhhh! Can’t help my self not to make any comment on this. Saya ngerti bahwa banyak banget alesan di balik pemasangan gelar atau tidaknya. It all depends on the individual preferences, really!

Emang sih wajar-wajarnya adalah untuk perbaikan nasib (dalam hal salary), membuka jalan karir yang lebih baik, dan tentu saja prestige, apalagi kalo sekolahnya di tempat yang favorite yang gak semua orang bisa masuk dll dll dll lah. Tapi alesan untuk mendapatkan gelar demi prestige juga masih menjadi on the top of the list. Kenapa ya … kok ini tidak menjadi prestige buat saya? Sekolah mah sekolah aja ….

Jadiiiii ….. Kesimpulannya adalah ….. Bener … saya masih harus belajar menerima hal yang masih banyak belum saya ngerti dan fahami …. Gimana kalau Anda?

Wigati – Pencerita

Blog at WordPress.com.