Thank God, I found you!

Never thought that I could meet you when I thought it is impossible to meet again with the crazy little thing called love.
This year, the year that has turned everything up side down and there you are …

Saya jadi inget lagunya Dan Hill yang judulnya Never Thought yang jadi rajin saya puter atau This Must be Love nya Warren Wiebe yang bikin saya keinget-inget terus sama kamu, sambil membayangkan how amazing it was the way we met.

No matter how it is, saya ngerasa gak abis-abisnya bersyukur … Thank God, I found you, Mas!

Terima kasih for making me blingsatan this year! Kamu bener-bener bikin saya gila … but I love it!

Kamu bisa bikin saya jadi somebody different, realizing that I have to fight for something that I really hope for.

You make me do the things that I could never ever done it before in my life. For God’s Sake! I feel, indeed, surprise with my self …

Most of all, kamu bikin saya deket sama yang di Atas. Saya jadi lebih sering mendekatkan diri sama yang di Atas, otherwise I would get even crazier karena saya suka gak ngeh what’s going on what it is?  I thought being 30 something would make me more mature to face this crazy lil thing called love … ternyata saya salah.

Saya gak pernah ngerasa begini sebelumnya even with my ex’s.  Saya gak pengen memuji dan memuja kamu secara berlebihan, Mas. Tapi kadang saya gak tahan …

Well … thank you for the lesson of life yang saya dapat dengan kehadiran kamu dalam hidup saya. Thank you for all the joy, laughters and tears yang udah saya rasakan ini the past few months. Hope many more to come!

Saya cuman bisa berharap, there is a little small space inside your heart di mana saya bisa berlabuh.  Boleh, Mas?

Saya tunggu jawabannya …

*sambil berkhayal dia bakal mengatakan the magic word, wigati kusumaningati … saya mau kamu mau jadi ibu dari anak-anakku. Mau? (iklan banget gak sih?) halaaaahhhhh … I will jump straight to your lap and say … I do I do I do*

Advertisements

Fantasy

What’s with Black Bustier? Long tied hair? Hand cuffs? and most of all ….. PECUT!  Emang mau angon kebo? ato horse race?

Haalaaaah … mending Amazing race (Gosh! Brett Money, Kinaryosih’s boy friend is amazingly gorgeous!)

Malu-malu kucing

Beberapa hari yang lalu sebelum liburan, ada salah satu expat di kantor kami yang baru saja ke Singapore karena urusan kerjaan.  Pulang-pulang, dia membawa a bunch of gifts yang dia bagi-bagikan ke seluruh kantor. Dari Boss besar sampe ke OB.

Heboh banget suasana di kantor, apalagi tiap kali ada nama dipanggil selalu saja kami bertereak-tereak, cium … cium … cium …. halaaahhh!

Tak lama kemudian, boss besar beserta Ibu dan Tommy anaknya yang baru saja mendarat dari Amerika untuk berlibur.  Gosh! That 23 y.o guy looks really handsome and mature!! Saya sudah tau Tommy sejak dia masih pake seragam putih abu-abu dan terlihat sungguh culun.  Ternyata salah satu staff customer service kantor saya, Nella yang cica (cina cantik) putih imut-imut ber BMW baru (halaaah … gak penting banget dia kerja jadi CS gitu!) dari balik kantor berlari-lari kecil, Tommyyy pakaabarrrr??? Akhirnya dateng juga!
Saya tidak terlalu notice mengenai apa pembicaraan mereka, well … lebih ke arah kapan dateng, si ini gimana kabar, si itu gimana kabar?

Sejurus kemudian, Nella kembali ke counter nya dan pas di posisi akan duduk dia setengah berteriak ke temannya, “Eh Mita … kamu belum kenalan ama Tommy kan?”
“Apa sihh … aaahhh … apa’an, sih, Nel?”

Saya yang berdiri di depan counter tersebut dengan Lisa temen saya cengar-cengir melihat mimik muka Mita.  OMG, it was so funny melihat kelakuan anak-anak early 20s itu!  Mita yang dikatakan most people agak ganjen itu, nampak tersipu-sipu kurang penting. Si Nella yang cerah ceria seperti bola bekel itu menarik-narik si Tommy untuk dikenalkan ke Mita, “Ayo Tom gw kenalin ama si Mita.”
“Ini loh si Tommy yang kita obrolin kemaren itu, katanya mo kenalan!?”
“Owh … hai … Mita” ujar Mita sambil tetep tersipu-sipu.

Entah apalah yang terjadi sesudahnya.  Alhasil, Saya dan Lisa kembali ke ruangan kami sambil terus cengar-cengir, “Dasar ABG” hahahhahaha ….

Balada Oleh-oleh

Di pagi hari yang segar, mata saya masih terasa ngantuk yang amat mendalam.  Saya sampai di kantor sekitar jam 8an, while jam 1 malemnya saya baru balik dari luar kota buat menghadiri pernikahan teman saya. I was really tired karena saya muter-muter kota karena macet sekitar 2 jam dan perjalanan ke luar kota nya malah gak sampe 2 jam dan kembali pada malam itu juga setelah resepsi.

Dengan muka ngantuk ini saya disambut dengan dengan sumringah, “Oleh-olehnya mana, Mbak Wig?” Manisnyaaaaaa …. gak nanya, capek ya mbak? malah nagih!?

 “Oleh-oleh apa?”

 “Kan kemaren dari ******?”

“Ya ampun, Neng? Aku kan ke kawinan, total di sana gak sampe 3 jam kali?”

“Makanya, kan dari kawinan toh?” 

“Nah menurutmu, kalo kamu ke kawinan bisa bawa oleh-oleh apa???”

“heheheh … iya ya?” sambil berlalu.

 During lunch time, muka saya juga masi kucel karena ngantuk berat.

 “Ehhh … yang kemaren buru-buru.”

 “heheheh ….”

 “Ke ********* ya? Oleh-olehnya mana?”

 “Boooo … lo ngerti kan kemaren gw ke kawinan?”

 “Iya …”

 “Lo pikir orang ke kawinan kudu bawa oleh-oleh apa coba? Lo mau souvenir dari kawinan?”

 “Ya … kok lo sensi amat?”

 “Bukan sensi lahh … kalo nanya dipikir masuk akal enggak??? Lo lagi yang gak-gak ajah.”
*galak mode on – sambil mereka bisik-bisik tetangga, Mbak Wiggie lagi PMS, galak banget!*

 Apa iya ya saya sensi? Cuman kalau mau basa-basi mengungkapkan hal yang tidak masuk di akal apakah bisa dianggap sah-sah saja?  Probably if I was in a normal mood, kagak bakal kejadian. Cuman kalo dipikir panjang, dalam durasi waktu yang kurang dari 6 jam, jam 14 dari kantor, jam 16 masih seputaran kota karena terjebak macet, jam 18 sampe ke kotanya, mampir rumah temen istirahat bentar mandi-mandi jam stengah 9 kurang malah baru sampe ke kawinan dan jam 10an kami langsung meluncur pulang. Tell me when to buy any oleh-oleh???

Apa mungkin juga saya kudu belajar buat minta oleh-oleh pada temen saya yang baru saja pulang travelling or something. It seems like a common thing to do. Saya suka risih minta-minta begituan. Kalo ada temen saya balik dari liburan saya justru malah nagih, cerita donggg … kalian di sana ngapain?? Liat foto-fotonya dong? 

Kayaknya kok kasian banget pulang liburan kok ditagihin macem-macem. Bukannya bokek ya? But on the contrary, sering juga during my holidays, saya malah bingung nyariin oleh-oleh ini itu buat orang di rumah/kantor/kampus.  Repot juga kalo dipikir-pikir. Liburan jadi kurang bisa dinikmati kalo pikiran terfokus buat cariin oleh-oleh instead of enjoying the whole holidays! Tapi kalo gak bawa buah tangan …. pasti ada aja komentar, kok gak bawa oleh-oleh sih? en bla bla bla ….

 Adduhhh … piye iki????

 

Wigati – Pencerita

BB … hmmmm …

BB? BB bisa didefinisikan dalam banyak hal. Suatu kecanggihan teknologi macem BlackBerry (ngenet bisa anytime, anywhere), atau bisa juga merefer pada sesatu hal yang tidak sedap. Duuhhh …. berasa muter-muter banget ya? Baiklah, saya sebut aja BB means Bau Badan yang bisa juga disebut Bau Bawang.

Jadi ceritanya minggu lalu, sepulang saya kuliah dengan si Neng Thea (temen kuliah .. errr … more sih dia temen saya bertukar segala hal kecuali lelaki) kita memang berniat akan pulang bareng karena saya ada office gathering dan dia malas buat bersosialisasi dengan temen-temen lain.  Tiba-tiba ada si Ceu Kokom (benernya she’s a lot younger dari saya, tapi dia sering menyebut dirinya qqm … dasar! walopun tampang dan berbody ibu2, yang namanya bau kencur yaaa teteup aja bau kencur!), yang jump into the elevator (Oh! NO!) sambil ngomong sama si Bapak kontraktor teman satu kuliah kami, “Stratejik ya?”

Pikiran saya waktu itu adalah, “Dasar ABG! Gak tau sopan santun! Ada 3 orang di lift tapi gak jelas mo ngomongnya ama sapa!”. Saya sempet lirik Neng Thea dengan ujung kerlingan mata saya … nampak maju kali mulutnya, seperti sudah siap-siap hendak mengatakan sesuatu.

Gak lama berselang, ehhh si ceu QQM ini nembak lagi, “Astuti (nama salah seorang dosen pembibing) ya?”

Neng Thea dengan muka sepet menjawab, “Enggak … ehm” sambil mengulum senyum super palsunya.

Ceu QQM hanya bisa merespon dengan, “Ooooo …” karena kami sudah tiba di lantai dasar.

Di perjalanan menuju mobil, saya sempet tembak si Neng, “Gak usah sebel kali, Neng! Pake senyum palsu sgala!”

Si Neng Thea berasa nyolot, “Senyum palsu gimanaaaaa …. itu tadi aku nahan napas kali, Mbak!”

“Maksud lo??”

“Yaolooo mbaaaaak … ternyata yang diomongin mas Adit (temen kuliah kami) itu bener banget dehhh …”

“Yang mana?”

“Yang ituuuu … si QQM itu ternyata BB bangetttt boooo!!!”

“Ah masa ….. ”

Sejurus kemudian, Neng Thea mulei ngoceh tentang gimana adegan si ceu QQM dengan body bohay nya tiba-tiba lumpat gitu aja ke lift yang menimbulkan sedikit getaran seputaran lift. And the worst is tiba-tiba aroma BB itu menusuk hidung neng Thea karena posisi berdiri yang bersebelahan. Ouuuuughh …. berasa mo pingsan aku, Mbaaaaaaaaakkkk!!!

Akhirnya, di dalam mobil terjadi pembahasan di seputaran BB. Bahwa mostly orang yang mengandung BB tidak akan terasa apabila dirinya mengandung BB.

“Kok bisa ya Mbak? Padahal si QQM itu kan kaya dan super pinter!! Masak urusan beginian aja gak ngerti?”

“Pinter ngapain dulu … orang jelas-jelas ngrawat badan aja gak beres!”

Tapi emang sih …. ceu QQM ini adalah tipikal wanita alim. Tidak banyak maunya. Berbaju standart (saya kurang tega mengatakan kuno). Wardrobe menurutnya adalah lebih berfungsi sebagai penutup aurat instead of sebagai suatu alat fashion yang bisa dipergunakan untuk mempercantik diri. Sampai dalam hal merawat diripun mungkin tak terpikir (seperti memulas wajah putih chubbynya dengan bedak, ataupun memulas bibir pinknya dengan sedikit lipstick ato lipgloss), the worst part is that dia tidak menggunakan deodorant atau semacamnya sebagai peralatan perang hariannya. Apabila ini bukan merupakan fashion, seyogyanya adalah suatu kebutuhan akan kebersihan & kesehatan diri dan lingkungan sekitar (ya iya laaaaaaaaaaaa ….. secara kalo bau semerbak itu nyebar kemana-mana kan pada pengsan kehabisan oksigen buat nahan napas daripada kebauan! Gak sehat ‘kan?)

But back again! Bahwa orang-orang macem ceu QQM ini pastilah tak sadar akan kesemerbakan wangi tubuhnya. Mau kasi tau … eeee … sapa kita? Secara tak pernah lah saya ato Neng Thea duduk bersebelahan.  Karena lain frekuensi (hahahahha … frekuensi berpikir dan bertindak!).

Aaahh … tapi gak tau ah! Beberapa kali saya nemuin punya kenalan yang BB begini juga, tapi belum pernah sekalipun saya ingetin, nasehati ato apapun itu lah!

Gimana menurut Anda?

Wigati-Pencerita

Blog at WordPress.com.